This World and Its Wonderful Ahead

0

So many things happened in the past and happened again in the present..

Weird thing is, in the corner of my life, I found joy deep inside me

When many things failed, not in my heart

Although I know there’s a road end in front of me, I still keep going

Not knowing what will happened, and I’m still cruising

Maybe I’m a naiveté enough to believe otherwise, but that’s just me

Maybe I believe we could hold this tight rope together

Maybe I believe we could make the impossible is possible

Although our roads will be difficult ahead

When many are not inclined to our cause

When many feel this is not the way today

When many felt too many has been unjust

But, I still hold into one thing within this midst

That is my belief of something good will arise when exactly needed, no matter worst yet to come

Life is so much wonderful when could share it together

Even though we’ll share it till the abyss

Abyss of infinite depth, abyss of knowing we are small enough in from of Him

And let go our judgement, to His excellent Judgement..

Let’s prepare our hearts together for what will become

Because all things good, will always come at exact moment, not too early nor too late, thus patience is needed with faith alongside with it ^^

Banyak Anak = Banyak Bantuan

0

Bismillah

Assalamu’alaikum

Baru kali ini melihat perkembangan Homeschooling ini itu ini itu nya (maap gk tau termnya hahaha) dan ternyata menarik juga lho buat anak-anak. Karena namanya anak-anak ya agak sulit untuk menarik perhatian mereka belajar mandiri or doing chores ya..jadi kudu ada stimulus biar mereka mau. Selamat membaca, semoga bermanfaat insyaallah ^^

Barakallahu fiik,

Wassalamu’alaikum

 

Bismillah,

Pilihan utk tdk menghadirkan Asisten Rumah Tangga dirumah selama hampir 3thn belakangan justru mendatangkan banyak hikmah buat Bibu, anak2 dan ga terkecuali Ayah. Walopun saat bbrapa bulan pertama setelah ditinggal kawin ART kesayangan, lumayan bikin encog pegel linu badan 😅 alhamdulillah seiring waktu, Bibu n Ayah malah jd punya ritme sendiri utk ngerjain daily chores bagiannya masing2. Start dr bangun tidur pagi, abis shalat dan mandi, Bibu bebenah tmpt tidur dll, Ayah bantu beresin cucian, buangin sampah keluar dan ga jarang bantu sapu pel juga 😁

Alhamdulillah saat ini Bibu dikasih kesempatan sm Allah utk fully ngedidik anak2 dirumah, Fathima & Muhammad khususnya (Aleena pagi – siang msh Kindergarten), moment yg tepat buat Bibu ngajarin mereka salahsatu Life Skillyg kelihatannya sepele, tp sebenernya perlu dan penting untuk dilatih dr kecil 🙂

Selain Board utk Reward Chart beberapa hari kmrn Bibu bikin Board Daily Chores untuk Fathima, Muhammad & Aleena.

Chores Chart yg Bibu buat ini terinspirasi dari blog Confession of A Homeschoolersalahsatu blog yg Bibu jadikan rujukan utk kegiatan HS anak-anak. Selain info ttg seputaran  Homeschooling, kita juga bisa dapetin banyak Free Printable disanasalahsatunya Chore Cards untuk mengakomodasi keperluan Board Daily Chores yg Bibu buat ini.

Sebenarnya ada banyak pilihan bentuk DIY Chores Cart yg diposting banyak Ibu2 kreatif diluar sana, salahsatunya yg berbentuk tulisan seperti ini,

image
Cuma sayangnya, yg model tulisan gini aga kurang menarik dan dilirik Fathima, Muhammad & Aleena. Mereka lbh suka yg terpampang nyata ditembok, biar bisa saling show off 😅. Memanfaatkan jiwa persaingan dirumah yg cukup tinggi, Bibu pilih model Interactive Kid’s Chores Cart ini buat jadi booster anak2 utk ngerjain pekerjaan rumah, seperti : nyapu, ngepel, ngelap2, cuci piring dlsb.

Bahan2 yg diperlukan utk Board Daily Chores :

  • Clear Board dr bahan plastik (Duh Bibu lupa nama jenis boardnya apa, maap)
  • 7 Gelas Plastik (yg biasa dipake buat es doger gitu, Bibu beli di pasar dkt rumah) dikalikan jumlah anak kalau anaknya lbh dari 1, Bibu 3 anak x 7 gelas jd 21 gelas
  • 1 Gelas Kertas motif bebungaan (beli dipasar jg), dikalikan jumlah anak juga
  • Kertas A4 + Printeran
  • Double Tape (yg tebel merk 3M)

Setelah semua bahan2 ada, hal pertama yg dilakukan print nama anak, nama2 hari (Bibu pake fonts type ; chalkduster biar lebih “sekolahan”, hehe. Setelah itu ditata semua bahan2 yg sdh ada sesuai dgn penampakan Board Bibu. Kecuali kertas2 nama dlsb, khusus gelas plastik Bibu nempelinnya pake double tape 3M yg tebel itu, biar lbh pakem.

Lalu yg terakhir, print Chore Cards di blog Confession of A Homeschooler yg td Bibu cerita. Supaya awet  chore cards‘nya setelah di print dirumah, Bibu laminating lagi.

Versi Chore Cards yg dibuat di blog itu sebenernya aga ribed ya, hehe .. For saving time Bibu bikin versi simple’nya. Ga semua cards yg dia buat Bibu print. Bibu hanya print yg diperlukan aja. Dan mmg kekurangannya Free Printable kita mau ga mau pake yg mmg sdh disediakan krn jarang yg dikasih versi pdf yg bisa di edit2. Menurut Bibu setiap rumah, setiap keluarga, punya aturan mainnya sndiri, dalam artian, aturan di keluarga si A belum tentu sama dgn aturan keluarga si B, begitu jg dengan si C dan D dst. Sbg contoh printable chore cards dr blog ini ga semua bisa Bibu terapin ke Fathima, Muhammad n Aleena. Selain kurang details, ada bbrapa yg ga diperlukan jg spt : Walk Dog, Feed Dog, Scoop Poop (buang eek anjing) lol. Dan bbrapa chores spt  : Take a Nap, Complete School Work etc Bibu masukinnya di Reward Chart. Sambil menunggu waktu nnti bisa buat sndiri Chore Cards yg pas buat anak2, Bibu print dari blog ini dl dan print yg diperlukan aja.

Untuk sistem  penerapannya jg Bibu ga ngikutin spt di blog‘nya. Daily Choresversi Bibu setiap harinya nnti ada pembagian tugas masing2 anak. Yang sdh dibikin jadwal random sebelumnya (biar ga ribut rebutan mau ngerjain yg ini yg itu). Sebagai “upah” setiap 1 pekerjaan di upah 500 perak, underpaid bgt yaa, Emak tega, hahahha .. Sebenernya yg Bibu terapin ini lebih utk membooster dan membiasakan anak terjadwal utk bantu2 pekerjaan rumah. Sementara fee‘nya utk pelajaran tambahan buat mereka, bahwa akan ada saatnya nnti dimana utk mendapatkan uang mereka harus earn it, hrs ada usaha yg dikerjakan utk bs mendapatkannya. Kebetulan mmg anak2 blm ada yg Bibu ajarkan ttg uang, juga blm pernah menerapkan uang mingguan/bulanan, kecuali uang jajan harian  waktu kmrn2 sekolah, itu pun jarang krn lbh sering dibawakan bekal. Jadi pas bgt ni momentnya utk sekalian ksh pelajaran ttg manajemen uang (padahal Ibunya jg blm lulus2 pelajaran manajemen uang dr Ayah *tepokjidat)

Sebenernya mmg ada banyak pro kontra ttg “perlu atau tdknya fee utk anak yg membantu pekerjaan rumah” salah satunya dibahas disini Should You Pay Your Children To Do Chores? . Menurut Bibu mmg harus dibedakan antara uang mingguan/bulanan utk keperluan anak2, dgn upah dari pekerjaan rumah yg mereka lakukan ini. Dengan adanya Chores Cart ini bs jadi start awal utk kita Ibu memulai memperkenalkan/memberi pelajaran ttg uang sekaligus perlunya membantu pekerjaan rumah.

Penting untuk selalu diingatkan ke anak kalau pekerjaan rumah adalah hal wajib yg harus dilakukan setiap anggota keluarga dirumah, dengan atau tanpa adanya upah untuk mereka. Karena upah dr Allah berupa pahala jauh lebih berharga dari berapapun besarnya upah yg mereka dapatkan.

 

 

Source asli

Kaka’s Happy Day

0

Bismillah

Assalamu’alaikum,

Masyaallah saat saya dan istri sudah bulat untuk menhomeschoolingkan anak pertama kami, ada undangan dari teman2nya di SDIT AT Taubah, Pulomas, istilahnya farewellan gitu gaya anak remaja he..he…he…cuman kali ini sangat touching banget, soalnya dia ternyata alhamdulillah temen2nya pada appreciated banget anak pertamaku sekolah disana..sampai disediain hadiah perpisahan segala..wah masyaallah saya senang anak saya tidak merepotkan anak2 lain disekolahnya…

Mungkin teasernya sampai disini aja, selamat membaca dan mudah-mudah2an dapat memberi manfaat yah, barakallahu fiik

Wassalamu’alaikum

Minggu, 6 February 2016

Bismillah,

image

Jumat kemarin Kaka diundang ex Wali Kelas di sekolahan utk dtg ke sekolah. Waktu hari Selasanya di telpon Bu Yani n temen2, Kaka seneng bgt, seharian ga berenti senyum2, ga sabar katanya pengen cepet hari Jumat ..

Kamis malam Kaka ngingetin Bibu lg buat anter dia ke sekolahan pagi2. Besoknya, jam 8.30 pagi Bibu antar Kaka ke sekolahan, blm sampe di kelas, ditangga sekolahan salahsatu teman Kaka lgsg meluk Kaka “Fathima dateeng Fathima dateeng” buru2 ngajak Kaka ke kelas. Sesampai dikelas Bu Yani dan teman2 lgsg meluk dan nanya kabar Fathima dan masyaa Allah Kaka dpt byk sekali kado dr teman2 jg Bu Yani 😁

Ngeliat muka Kaka yg malu2 bahagia dan surprised krn ga nyangka ada byk kado menunggu Kaka, sebagai Ibu, Bibu seneng bgt dan berterimakasih sama Bu Yani yg sdh mengundang Kaka utk dtg ke sekolahan. Satu hal yg Bibu missed bgt kmrn, krn terlalu sibuk ngurus kepindahan Muhammad dan preparing HS Fathima. Bikin perpisahan kecil2an buat Kaka n tmn2 sekelasnya, knowing that she spend almost her 3yrs with her friends in this class, she probably wants a little good bye party to remember. Maafin Bibu ya Ka, Bibu terlupa 💔

Akhirnya kmrn Kaka Bibu tggl di sekolahan, krn Bu Yani ngijinin Kaka utk stay di kelas dan main2 sm tmn sekelasnya.

Sekitar jam 10, Kaka dijemput. Mukanya cerah bgt abis ketemu dan main sama temen2nya 🙂 ga sabar sampe rumah lgsg dibuka satu persatu kado dr tmn2. Dibantu sama Aleena yg heboh sndiri 😅

image

Bbrapa kado ada suratnya jg, hihi, gemess ..

image

Kaka cerita katanya seneng bgt dpt kado dr tmn2nya. Ini mgkn pengalaman pertama Kaka merasa di”istimewa”kan sm teman2 di sekolah. Karena mmg, selama Kaka sekolah, mulai di Playgroup sampai kelas 3 SD Bibu dan Ayah memutuskan utk tdk membiasakan anak2 merayakan hari kelahirannya ☺Karna itulah perlakuan istimewa spt menjadi pusat perhatian dlm satu hari dan mendapatkan limpahan bingkisan2 kado dr teman2 merupakan hal yg baru buat Kaka.

Dulu, setahun pertama di sekolah PG dan Kindergarten’nya Kaka selalu tanyakan “Kenapa ko kita ga ngerayain Happy Birthday, Bu?” apalagi kalo disekolahnya habis ada perayaan Ulang Tahun, yg which is hampir setiap minggu ada, hehe .. Kaka selalu ngulang lg pertanyaan polosnya, “Kenapa ko kita ga ngerayain Happy Birthday Bu?”. Bibu jawab “Iya Ka, krn Rasulullah ga mencontohkan utk merayakannya. Jadi kita sbg orang Muslim ga usah ikutin apa yg ga dicontohkan Rasulullah, lagipula bertambah tahun itu artinya berkurang umur kita di dunia Ka”. Dan biasanya Ayah nambahin dgn kasih pengertian dan njelasin kalo jadi istimewa dan nerima kado isi mainan dlsb itu ga usah nggu satu tahun sekali, tp insyaa Allah kapan aja Ayah ada rejeki, Ayah coba belikan. Juga ngedoain orang yg baik2, ga perlu nggu saat ultah, kalo mmg kita sayang dgn org itu, doakan setiap kali kita berdoa. Alhamdulillah dr kecil Fathima mmg bukan anak yg susah dikasih pengertian ttg hal2 spt itu. Walau adalah saat2nya dia ngambek krn iri lihat tmn2nya yg pulang2 sekolah bawa banyak kado, hehe ..

Konsisten mengajarkan anak utk menganggap hari ulang tahun bukan sesuatu yg istimewa dan perlu dirayakan itu jg termasuk konsisten berani nerima resiko utk dianggap “berbeda” di lingkungan sekitar .. Karena bukan hanya ga merayakan ultah anak, Bibu n Ayah jg mengajarkan anak2 utk tdk ikutan nyanyi2 “Happy Birthday” dan ikutan tiup lilinnya, dan yg lebih “ekstrem”, ga ikutan kasih kado ke mereka yg merayakannya. Sempat dulu beberapa kali di awal Kaka sekolah, saat ada yg merayakan ultah Bibu titipkan kado utk temannya ke tas Fathima “Ka, nnti jangan lupa ya, pulang sekolah klo acaranya sdh dimulai, Kaka kasihkan kadonya.” Kaka ngangguk. Sekali, duakali, sampai akhirnya Kaka nanya, intinya, kenapa ko kita ga merayakan ultah tp kita kasih kado ke org yg merayakannya, sambil muka sedih krn dia kepengen juga dikasih kado2 seperti temannya. Sejak itulah Bibu komit utk bismillah ga lagi ikut2an lagi. Karna jadinya malah kontradikitf sama apa yg Bibu n Ayah lagi ajarkan.

Bukan hal mudah mmg melewatinya, sempat sewaktu hari di tahun ke 3nya Kaka di PG n Kindergarten, saat baru dtg ke kelas, miss (guru kelasnya) menanyakan kado dari Fathima utk teman sekelasnya yg hari itu ultah, dengan serangkaian kata2 yg menurut Bibu kurang mengenakkan apalagi langsung ditujukan ke Kaka. Bibu dgr dr si mba yg dl bantu antar jemput sekolah anak2. Siangnya Bibu dtg dgn bawa kado dan menemui miss kelas Fathima. Pelan-pelan coba kasih pengertian, kenapa sbg orgtua memilih utk tdk ikut merayakan Ultah. Sempat goyah? Pasti, krn ini menyangkut kenyamanan Fathima disekolahnya, tp bismillah stlh konsultasi dgn suami, dan diberi full support, Bibu cb buang jauh2 rasa “ga enakan” ke org lain  dan lbh merasa ga enak ke Allah.

Tahun berganti tahun, sampai anak ke 3 (Fathima, Muhammad & Aleena) sekolah di PG dan Kindergarten yg sama, alhamdulillah, saat ini sepertinya udh bukan hal aneh lg utk lingkungan sekolah, khususnya para miss2 disana, kalo Bibu and the genk mmg ga ikutan merayakan ultah. Dan (semoga) mereka sdh memakluminya, hehe .. Jazakumullah khair utk pengertiannya 

Nah, moment perpisahan di kelas Kaka kali ini, Bibu jadikan kesempatan utk kasih pengertian lain, sama Kaka ttg hikmah dari ga perlunya merayakan hari kelahiran. Kalau kita terbiasa mendapatkan perlakuan istimewa dan dpt banyak kado dari orang2 terdekat di hari kelahiran, otomatis kita menaruh harapan ke mereka utk melakukan hal yg sama setiap tahunnya. Trs kalau begitu, dimana segi surprise’nya? Kan udh diharap2in dr sebelum2nya .. Itu pun kalo ternyata ada surprises yg berarti, klo ga ada, hening2 aja, krik krik krik, dijamin lgsg emosi jiwa, nangis ngeraung2 merasa ga ada yg sayang dan merhatiin sedunia, hehhehe …. Intinya Bibu kasih Kaka pengertian kalau setiap apa yg Allah dan RasulNya perintahkan pasti banyak hikmah dibaliknya. Salahsatunya perayaan ultah, yg mana mnrt Bibu lbh banyak mudharatnya drpada manfaatnya.

Bibu : “Ka, hari ini seneng yah dikasih banyak kado sm temen2. Krn Kaka ga berharap utk dikasih kado sm temen2 jadi Kaka surprised bgt yah …”

Kaka : “Iya Bu, Kaka seneng bangeeeett” sambil melukin semua kado2nya ..

Alhamdulillah 

source asli

“Hukuman” yang tidak menghukum?

0

Assalamu’alaikum

Mau sharing tulisan istri yang menerangkan cara menghukum yang tepat untuk anak-anak, tetap dalam ketegasan dan ada konsekuensi dari kesalahan sang anak, tanpa membuat mereka trauma dan takut untuk berbuat proaktif..

selamat membaca, barakallahu fiik

wassalamu’alaikum

Jumat, 29 Januari 2016

Bismillah,

Problem Rumah Tangga yg hampir setiap Ibu dengan anak lbh dr satu alami ; anak yang kecil iseng nakalin, abangnya yg gede kesel mukul, atau sebaliknya, atau masalah klasik lainnya REBUTAN MAINAN 😅 ………….

Alhamdulillah ala kulli, selama hampir 9thn jd Full Time Mom, mmg yg paling challenging tiap harinya itu nghadepin anak2 yg rewel trs dilanjutin berantem …. Hah! 💔 subhanallah words cant describe how puyeng I am menghadapinya hampir tiap hari  😂

Bukan cm anak2 yg punya tasks setiap hari, Bibunya jg punya, salahsatunya melerai anak anak yg berantem. Ni kayanya kudu diajukan permohonan ke “Kepala Sekolah”, Bibu dikasih Reward Points jg hahahah .. Biidznillah, ga ada yg lebih dahsyat dari Reward Point yg Allah kasih ya :mrgreen:

Dari yang nge”hukum” pake senyuman manis dgn omelan nada terendah, sampe tertinggi ples bonus cubitan maut di pantat, lalu disuruh “Time Out” mojok dipojokan ruangan, sampe akhirnya nyerah, belagak ga peduli, ga ajak ngmg, ga jg njawab klo diajak ngmg, semuaah udh pernah dicoba. Tapi semua hasilnya ga ada yg menguntungkan Bibu, yg ada malah rugi sndiri dan cape sndiri, lah kita msh dongkol, mereka udh ketawa2 main bareng lg lari kesana kemari, pernah pula disuruh time out mojok dipojokan kamar, dilatin ko anteng bgt madep ke tembok, pas dideketin tnyata lg asik baca buku 😅 *elusdada

Sia2 bener tenaga buat ngomelnya ..

Sebenernya kalau blh menyesal, Bibu menyesal knp dl sblm menikah dan punya anak, saat msh byk waktu luang ga byk belajar bgmn jadi Ibu yg baik, banyak baca buku2 yg menerangkan bgmn pengasuhan ala Rasulullah, atau cara2 pengasuhan metode barat yg mmg bagus utk dicontoh. Krn sesungguhnya jadi Ibu itu ga bs cm ngejalanin aja. Otodidak? Seriously, gak bisaa …

Kalau jadi manager HRD aja hrs melewati rangkaian pendidikan utk akhirnya bs menjadi manager HRD, begitu pula seorang Ibu seharusnya. Di US pendidikan utk orgtua ada kelasnya sndiri, programnya pemerintah dsana, malah banyak yg FREE, Parent Education Program namanya. Seru yaa .. Disini kayana blm ada, adanya seminar atau workshop yg dibuat independently. Alhamdulillahnya kebantu bgt sama adanya group2 Whatsapp dlsb. Walopun pastinya lbh enak belajar yg lgsg ketemu.

Banyak bgt sebenernya program2 positif di Barat sana yg bagus dan bermanfaat, sayangnya pemerintah kita kurang concern di hal pendidikan kemasyarakatan (khususnya keluarga) spt ini. Padahal pendidikan pertama anak sblm terjun ke masyarakat adanya di keluarga.

Anyway, seiring waktu Fathima, Muhammad dan Aleena mulai besar, sudah bisa diajak diskusi, sdh bisa mengungkapkan perasaan hati. Alhamdulillah makin ngebuka mata Bibu, bahwa ada saat2 tertentu kita sbg orgtua memposisikan diri sbg teman mereka, sbg sahabat, bkn orgtua. Dengan begitu kita lbh “less expectation” ke mereka. Krn yg selama ini memacu amarah kita atas apa yg mereka perbuat, dikarenakan adanya pengharapan dr kita, pengharapan bahwa anak hrs bisa spt apa yg kita mau. Sementara kita, orgtua, punya ekspektasi yg tinggi. Kalo udh mulai pusing sm perilaku “pinter”nya mereka, yg selalu diinget sm Bibu brp umur mereka, selama itu lah mereka baru menjalani kehidupan. Hidup baru 8.5thn, 7thn, 4.5thn trs berharap bs berperilaku spt kita yg umurnya puluhan tahun? Hiks .. Sedih jadinya ..

Ga pantes marah-marah, ngomel-ngomel, apalagi sampe ngecubit, naudzubillah mindzalik sampe lbh dr itu .. Yang hrs kita lakukan sbg orgtua adalah membimbing mereka utk bs menjadi apa yg kita harapkan. Ketika mereka melakukan kesalahan, maka terimalah .. Mereka lagi belajar hidup ….

Salah satu cara ampuh Bibu skrg utk menahan diri supaya ga ngomel2 trs, dgn ksh “hukuman” ini ke anak2

image

Untuk Fathima krn sdh lebih dewasa pemikirannya, Bibu kasih hukuman nulisnya lebih dalam, bikin tulisan ttg apa kesalahan dia, kenapa Bibu ga suka, apa yg mau dia lakuin utk perbaikin sikapnya dan sikap apa yg dia mau dari Bibu. Biasanya abis nulis dan ksh masing2 waktu buat berfikir udahannya Bibu diskusiin permasalahannya. Alhamdulillah stlh bbrapa bulan Bibu terapin hal ini, Fathima jd lbh terbuka sm Bibu. Malah sempet ksh pesen “Bibu kalo Kaka lg marah, tolong kasih Kaka waktu dulu ya, biarin aja dulu Kaka ngambek.” Dan mmg bener, Fathima tipe yg cm sebentar aja marahnya, paling lama 20 menit, selama Bibunya bener2 ksh waktu buat dia me-time buat ngambek.

Hukuman ini so far yg paling baik yg Bibu terapin dirumah. Kenapa paling baik? Karena selain menghemat tenaga ngomel2, ga nghabisin stock pahala, nambah2in stock dosa, bikin anak sakit hati pula. Saat anak2 lg dihukum nulis Bibu bisa masuk ke kamar me-time nenangin diri. Selain itu hukuman ini jg bisa jadi ajang latihan nulis anak2. Dan apa yg mereka tulis secara ga langsung bs jadi doktrin buat diri mereka sndiri. Bayangin aja, suruh nulis berlembar2 hal yg sama, kqkqkqkq … Sukurrrrriiiiin 😜

Alhamdulillah selama ini blm pernah ditolak kasih hukuman ini, kali pikirnya daripada dapet omelan dari Bibu ples cubitan maut 😋

Diulangin lagi ga kesalahannya? Diulangin! 😅 Ya begitulah ya anak2, saat mereka salah, tugas kita orgtua menasihati dan menunjukkan mereka mana yg benar, bukan menghukumnya dgn hukuman yg berat dan menyakiti diri dan hati mereka ..

Jadi kepikiran buat nge-stock khusus lembar kerja “punishment” dirumah. Yang di print, dikasih garis biar belajar nulis rapih, ga naik gunung turun gunung. Serunya biasanya anak2 tuh peniru andal. Jadi sok dipilih Ibu2 mau anaknya nnti tipe tulisannya kaya apa? Times New Roman? Arial Narrow? Comic Sans? Dipilihkeun buat buah hatinya tercinta, biar belajar latihan nulis mirip kek di koleksi tulisan Microsoft Words 😋

“When your child throw you lemons, give them writing punishment, make a lemon juice, sit down and enjoy your me-time!”

source asli 

Gay-Lesbian-Homosexual Adalah Bawaan Lahir?

0

Assalamu’alaikum

Berikut adalah sebuah tulisan yang sangat menarik bagaimana kaum LGBT di States (US) sudah sangat mengakar dan akan mencoba segala cara untuk meletigimasi keberadaan mereka yang berasal dari Tuhan or given, menerkam siapapun yang membahayakan eksistensi mereka, dan mendiskreditkan segala bentuk ilmiah yang berlawanan dengan tujuan mereka.

Begitu gencarnya mereka untuk memperjuangkan aspirasinya, sehingga jangan dikira bahwa mencapai UU Pernikahan Sejenis adalah puncak tujuan mereka.

Akhirul kalam selamat membaca, semoga membawa manfaat bagi kita semua, insyaallah, barakallahu fiik
Wassalamu’alaikum

debat mengenai LGBT di Indonesia belumlah apa-apa dibandingkan di AS.. 
ibaratnya, yang di Indonesia itu barulah level 1.. level ecek-ecek, sedangkan debat di AS sudah level 5, dan kaum pendukung LGBT sepertinya sedang memanfaatkan keterbukaan pemerintahan Obama untuk terus menggoalkan agenda mereka.. 
apakah dengan disahkannya UU Nikah Sejenis tahun lalu berarti perjuangan kaum LGBT AS sudah selesai?.. belum.. bahkan bisa dikatakan masih jauh.. 
agenda2 selanjutnya dari kaum LGBT AS bisa dikatakan sangat terkait dengan dunia sains..dan sayangnya itu termasuk upaya untuk memanipulasi sains dan memberangus kebebasan saintis (ilmuwan) dalam mengungkapkan hasil penelitiannya.. 
***
upaya kaum LGBT AS yang paling keras adalah untuk membuktikan bahwa gay bersifat genetik.. namun, hingga hari ini, belum ada ditemukan bukti tentang gen yang bisa menyebabkan gay.. bahkan sebuah studi terhadap kembar identik yang memiliki struktur gen sama (satu adalah gay, satu normal) justru membuktikan bahwa gay muncul akibat pengaruh lingkungan .. 
***
karena belum berhasil dengan teori gen, kaum ilmuwan pendukung gay kemudian menggunakan teori tentang struktur otak dari bidang neurologi untuk membuktikan bahwa gay adalah sesuatu yang ‘given’.. .. 
seperti yang dikutip oleh dr Ryu Hasan dari Univ Airlangga yang berceramah tentang hal ini beberapa kali di Freedom Institute, LBH Jakarta dan komunitas SEJUK, ada hasil penelitian yang mengungkapkan bahwa struktur otak gay disebabkan adanya satu proses yang khusus saat janin berada dalam kandungan.. sehingga akhirnya janin lahir dengan membawa bakat gay.. 
lebih jauh dr Ryu juga bicara tentang sifat kromosom dewasa ini yang tidak bisa dikatakan 100 % membawa sifat laki2 atau perempuan .. XX belum berarti itu perempuan dan YY belum berarti laki2.. 
sejauh ini belum ada ilmuwan di Indonesia yang punya energi cukup untuk membuat counter pendapat tentang teori gay sebagai bawaan lahir tersebut.. tapi kalau kita cukup rajin mengulik internet, bisa didapat hasil2 penelitian dalam bentuk pdf dari ilmuwan2 AS dan dunia yang mendukung teori bahwa gay diakibatkan pengaruh lingkungan.. 
***
kali ini akan saya kutip sebuah link yang menceritakan tentang hasil penelitian pada tahun 2003 oleh Dr Robert Spitzer, profesor di bidang psikiatri dari Universitas Columbia, AS, yang melibatkan sekitar 200 responden “ex gay” .. yaitu mereka yang berhasil mengubah orientasi seksualnya dari gay menjadi hetero.. 
menurut Spitzer, upaya mengubah orientasi seksual dimungkinkan dan akan berhasil jika gay memiliki motivasi yang tinggi (highly motivated)
http://abcnews.go.com/Health/Sex/story?id=117465&page=1 
sebelum Spitzer merilis hasil penelitiannya tersebut di jurnal asosiasi psikiater AS, kritik sudah muncul menghantam kesimpulan penelitian tersebut, dan sebagian besar berasal dari kolega Spitzer sendiri di Columbia University.. kalangan psikiater gelisah karena mereka sudah terlanjur menempatkan gay/homoseksual di luar daftar penyimpangan seksual/kelainan mental/ mental disorder.. 
dan siapakah Spitzer?.. ia adalah psikiater yang di awal tahun 1970-an mendorong agar gay/homoseksual dikeluarkan dari daftar tersebut.. 
***
nasib hasil penelitian Spitzer cukup tragis, karena seolah dihilangkan dari internet.. para lawannya sering mengutip Spitzer, namun tanpa menampilkan hasil penelitiannya secara lengkap.. 
Spitzer kemudian juga dipaksa untuk mengubah sikap dan membuat surat pernyataan yang intinya menyatakan bahwa hasil penelitiannya mengandung cacat dan kekurangan .. 
hingga meninggalnya Spitzer pada hari Natal tahun 2015 lalu, masih tidak jelas bagaimana nasib makalah risetnya tersebut.. 
namun, banyak kalangan yang sempat membaca dan mengikuti perdebatan tentang penelitian Spitzer tersebut, ikut menanggapi dan mendukung hasil penelitiannya.. 
contohnya seorang kolumnis AS yang memiliki rentang pergaulan yang sangat luas.. dengan mudah ia menunjukkan bukti bahwa kalangan gay di AS cukup banyak yang beralih ke kehidupan hetero (menikah) dan sebaliknya ada yang tadinya hetero kemudian menjadi gay.. 
http://www.nationalreview.com/article/204921/gays-can-go-straight-deroy-murdock 
namun kalangan pendukung LGBT mengeritik keras istilah “choice/choose—-> pilihan/memilih” pada saat seseorang beralih dari hetero menjadi gay.. contohnya aktris Cathy Nixon yang semula menikah dengan pria kemudian mmilih hidup dengan sesama perempuan.. kalangan pendukung LGBT menuduh Cathy yang menggunakan istilah “memilih” sebagai “terperangkap pada jebakan kelompok sayap kanan (kelompok agama dan kelompok pro-keluarga) ”
***
jadi, semua arus pemikiran, meskipun itu ilmiah, yang mengatakan bahwa gay akibat pengaruh lingkungan dianggap tidak valid oleh kelompok pendukung LGBT.. 
mereka saat ini sedang berusaha keras mencari pembenaran dari bidang genetika (terkait struktur gen) dan neurologi (struktur otak), yang sayangnya sampai saat ini hasil penelitian di bidang itu belum ada yang gemanya cukup kuat.. 
malahan hasil penelitian yang mengungkap banyaknya kasus homoseksual terjadi akibat pelecehan seksual di masa anak2 makin bertambah jumlahnya.. 
mengapa kaum LGBT berjuang keras untuk menyatakan bahwa gay adalah sesuatu yang “given”.. tujuannya adalah agar secara politis mereka bisa menuntut agar segala bentuk upaya pemulihan (conversion therapy/CT/ reparative therapy) itu DILARANG oleh pemerintah AS.. 
hasil penelitian Spitzer adalah tentang upaya pemulihan gay yang sukses karena responden termasuk gay yg highly motivated untuk berubah.. artinya bahwa CT adalah sesuatu yang ilmiah dan terbukti berhasil.. 
namun hal ini ditentang keras oleh kaum LGBT yang berpendapat bahwa CT adalah upaya yang tidak ilmiah dan sangat berbahaya, karena menimbulkan dampak depresi bagi para gay.. hari2 ini mereka sedang berjuang keras agar CT dinyatakan dilarang.. 
http://www.slate.com/blogs/outward/2015/04/20/can_gays_and_bis_turn_straight_what_the_evidence_says_about_ex_gay_therapy.html 
para pendukung LGBT AS mengidentifikasi bahwa musuh2 mereka berasal dari kalangan agama dan kelompok pro-keluarga yaitu :
The American Family Association

The Center for Reclaiming America

Minnesota Family Council

The Christian Coalition

Concerned Women for America

Family Research Council,

The National Campaign to Protect Marriage

Focus on the Family
https://www.outfront.org/library/exgay/facts 
bahkan kelompok LGBT mengklaim bahwa banyak organisasi terkemuka tidak mendukung program2 yang terkait “ex-gay” (mereka yg sukses beralih menjadi hetero), antara lain: 
American Psychiatric Association

American Psychological Association

American Medical Association

American Academy of Pediatrics

American Association of School Administrators

American Federation of Teachers

The Interfaith Alliance Foundation

National Academy of Social Workers

National Education Association

American Counseling Association

World Health Organization

Council on Child and Adolescent Health
untungnya Spitzer tidak sendiri.. seorang koleganya dari Columbia University yaitu Joseph Nicolosi juga melakukan penelitian yang sama dan hasil yang sama, bahwa CT sangat ilmiah dan potensi keberhasilannya cukup tinggi.. 
tentu saja Nicolosi kemudian jadi sasaran serangan kaum pendukung LGBT .. namun, tidak seperti Spitzer yang kemudian menganulir hasil penelitiannya sendiri, Nicolosi bangkit dan melawan.. dia berkeras bahwa CT sangat ilmiah dan relevan.. 
Nicolosi membuat pembelaannya di sini:
http://www.josephnicolosi.com/what-is-reparative-therapy-exa/ 
entah sampai berapa lama Nicolosi akan bertahan sendirian, sementara makin banyak negara bagian di AS yang setuju dengan kelompok LGBT untuk melarang dilakukannya CT .. 
http://www.huffingtonpost.com/news/gay-conversion-therapy-ban/
jadi, yang namanya Conversion Therapy (upaya pemulihan gay menjadi hetero) meskipun dilakukan berdasar kaidah2 ilmiah, profesional dan atas kesukarelaan gay yang terlibat, tetap dilarang, atas nama hak asasi.. 
ilmiah namun dilarang?… kedengaran ironis, ya..

Sumber asli disini

Reward Chart

0

Bismillah,

Alhamdulillah, setelah mggu lalu hampir tiap malam berkutat ngerjain Reward Chart,

image

akhirnya seminggu ini udh perdana dipake 😁 finally! Walopun standar gitu2 aja penampakannya, tp puas bgt alhamdulillah .. Terlebih ngeliat Kaka n Abang jg ga ketinggalan si Aleena jd semangat banyak2an ngumpulin si “Smile” 💓

Sempet bingung mikirin tempelan utk poinnya pake apa, tadinya mau pake stamp lucu yg di cap’in ke sticker bulet2 merk tom&jerry itu, eh pas ke toko buku dkt rumah nemu sticker 🙂 ini, jadilah sticker ini yg dijadiin “poin” .. Malah jd lbh terlihat menyenangkan dan bikin anak2 semangat ngoleksinya ..

image

Untuk tabel tasks’nya berhubung menyesuaikan board blacknya yg ga terlalu besar, dibikin hanya beberapa tasks yg mmg perlu di”genjot” aja, krn poin smile ini mmg diperuntukkan utk nntinya ditukar dgn rewards jadi dibagian yg anak2 butuh dikasih stimulus Bibu taro di dalam Reward Chart ini.

Contohnya “Morning Shower” , harinya sekolah aja disuruh mandi kudu kejar2an dulu, nah ini homeschooling, kejar2annya br kelar sore keknya 😅😷Jadi penting bgt ni ditaro di Reward Chart. Tapii poin smile hanya dikasih kalo mandi paginya ga lbh dr jam 7 pagi ..

Berikut daftar Tasks yg Bibu taro di Board Reward Chart : 🏡📚
– Morning Shower
– P.E (Physical Education aka Olahraga) / Sunbathing
– Dhuha Prayer
– Quran Remembrance
– Islamic Education
– Nap
– Today’s Study
– Worksheets/Workbooks
– Tahsin/Tahfidz
– Brush Teeth
– Before Sleep Activity

Olahraga bisa diganti sama Sunbathing, khususnya kalo Bibu lg repot bin males ngajarin senam etc 😋 biasanya Kaka Abang inisiatif sndiri ambil bangku n buku duduk ditaman dpn rumah, pnh jg kmrn main catur beduaan, kqkq

image

Shalat Dhuha shalat sunnah yg Bibu berharap anak2 biasakan diri mereka mengerjakannya setiap hari, krn banyak barakah didalamnya insyaa Allah

Quran Remembrance, baca quran tilawah bergantian dgn nulis Mushafku (buku utk belajar nulis surat2 al quran dlm bhs arab, beli di AQL Islamic  Center’nya Ustdz Bachtiar Nasir) sambil dibaca arti suratnya

Islamic Edu, pelajaran ttg Dien yg sesuai Quran dan Assunah tentunya, ini salahsatu muatan yg sulit didapat di sekolahan umum kebanyakan, even sekolah yg berembel Sekolah Dasar Islam Terpadu tuntunan shalatnya ada bbrapa yg ga sesuai tuntunan shalat Rasulullah. Yg plg common bgt, mslh niat shalat 😅 Salahsatu yg bikin excited sejak Fathima HS, Bibu bs meng”arsitek”an pelajaran yg msk kedalam otaknya ..

Nap/Tidur siang, nah kalo nyuruh mandi pagi sesi kejar2an ronde 1, nyuruh tidur siang ini ronde 2nya 😑 ya Allah ya Rabbana, klo disuruh tidur siang bikin emosi jiwak, apalagi si Abang “Abang ga suka tidur siang! Ga berguna, ga bs ngapa2in!” Berhubung tidur siang salahsatu sunnah Rasulullah saw jg, jd satu hal ini kudu dimasukin ke board juga

Today’s Study, tema pelajaran hari itu berdasarkan Lesson Plans yg (sedang) Bibu buat. Bibu lg coba buat tematik jd bisa berhubungan sm tema Islamic Education dihari yg sama. Biidznillah, lmayan menyita waktu dan tenaga tnyata bikin kurikulum, apalagi ditemani 1 bayi yg imut2 😩

Worksheets/Workbook, sesi latihan buat anak2 rangkuman dr pelajaran hari itu

Tahfidz/Tahsin, perbaikan bacaan quran (padahal Bibunya jg blm bener jg bacaannya 😅) bergantian dgn hafalan surat2, ini subhanallah ya, mmg bnr kata2 bijak yg blg “mengajarkan adalah cara terbaik utk belajar” semenjak nemenin anak2 hafalan surat2 Bibu otomatis jd bertambah jg hafalannya 😉alhamdulillah

Brush Teeth, nah ini ronde terakhirnya sesi kejar2an 😅

Before Sleep Activity, kalo lg ga cape Bibu suka cerita2 ttg apa aja sblm waktu tidur sm anak2, ya cerita jaman Bibu kecil, ceritain masa kecil anak2, apa aja bisa jd bahasan, klo udh asik ngedengerin suka pada maunya lgsg tidur, ga mau wudhu n “mandi ayat” spt yg Rasulullah contohin baca Ayat Kursi, dan 3 surat Qul, jd wajib distimulasi sm smileeeee ..

Reward Chart ini pas buat anak tipe Kinestetis yg aktif ga bisa diem 😅 Dengan adanya Reward Chart mereka terpacu buat mengerjakan task hari itu utk ngedapetin yg mereka mau. Konsekwensinya, Ibu sbg pendidik harus komitmen sama task dan reward yg dibuat.

NOTE : Shalat wajib 5 waktu ga Bibu masukkan ke dalam board krn tanpa Bibu ksh reward, anak2 wajib kerjakan :mrgreen: tentunya Bibu bantu ingatkan. Mandi sore juga ga Bibu masukin, krn kalo ga mandi sore, ga bebersih sblm tidur otomatis ga boleh bobo bareng Bibu, kqkq

Original Source, here

Asia’s Larget Educational Kids’ Fair

0

image

Minggu 24 Januari 2016

Bismillah,

Alhamdulilah kesampean jg Bibu n Ayah ajak anak2 ke acara Smart Kids Asia di hari terakhirnya. Cukup rame acaranya, tp ga penuh sesak, malah enak jd ga full bgt didalem dan bs santai liat2 booth2 yg ada 😄

Sayangnya lbh banyak booth jualan mainan2, walo ga sdkt jg yg jual mainan edukasi. Bibu berharap bisa dpt banyak info ttg kegiatan2/les2 yg mengasah minat anak.

Alhamdulillah tadi ada bbrapa booth kegiatan/kursus anak yg cukup menarik. Tapi dr bbrapa tadi, hanya 1 yg lokasinya dkt rumah. Globa/Art namanya. Mengasah bakat dan minat anak di bidang Craft2an. Fathima ni yg excited bgt, klo Muhammad lbh ke arah robotic kayana. Sementara Aleena msh jd follower, apa aja yg Kaka n Abangnya pilih, dia ikutin 😅

Lagi bergambar di booth Globa/Art

image

Globa/Art ini ada banyak cabangnya, yg terdekat dari rumah yg di Jl.Pemuda, Rawamangun, dkt Labschool katanya. Belum pernah engeh sih sm tempatnya yg mana.

image

image

☝ Beberapa kegiatan2 di Globa/Art yg bisa diikuti, sesuai bakat dan minat anak 👇

image

Biaya Course’nya td katanya kalo lgsg daftar di booth FREE Registration, kalo ke tmpt kursusnya lgsg Biaya Pendaftaram IDR 500k, Kursusnya IDR 1.350k/3 bulan. Jadwal kursus 1 minggu sekali. Enaknya jam kegiatannya bisa jam brp aja. Jadi kaya KUMON gitu ya. Anak bisa dtg kpn aja dia mau, menyesuaikan waktu dgn kegiatan lain diluar kursus. Lumayan worth it sih ya, berarti dpt 12x pertemuan.

Selain itu ada juga kursus Robotic, td sempat mampir ke booth’nya pas nanya lokasi lgsg mundur teratur, di Pesanggrahan Jakarta Barat, jauh benerrr, hehe ..

Muhammad main lego di booth Emco

image

Yak terakhir sebelum pulang, foto dulu buat kenang2an 🙂

image

See you next event Smart Kids Asia, insyaa Allah 👧👦🙆👶

Original Source, here

How Many Smile(s) You got this Week?

0

Bismillah,

…… Bikin board utk Reward Chart sebenernya ga lama, yg lama itu mikirnya 😅Apa aja yg mau ditaro ke dalam chart, dan reward apa yg “fair” buat dikasih ke anak2. Yg  pastinya bisa jadi stimulus dan penyemangat mereka buat ngumpulin poin2nya.

Sebelum bikin daftar reward, Bibu sempet ajak diskusi Fathima n Muhammad, (Aleena 4.5thn, ga diikut sertakan dlm diskusi krn selalu berakhir nangis2 klo ga sesuai sm yg dia mau 😫) hal pertama yg keucap sama Fathima n Muhammad “main iPad!!!”. Duh, udh sejak lama sebenernya Bibu n Ayah memutuskan utk ga kasih iPad ke mereka, selain lbh banyak mudharatnya drpada manfaatnya, juga biar memacu Bibu n Ayah adain kegiatan dirumah/visiting some places, weekend khususnya.

Game favorit mereka sbnrnya cuma Game Minecraft aja, tp bbrapa kali coba gugling ada byk pro kontra ttg game ini, khususnya masalah addictive yg ditimbulkan. Banyak anak2 yg ketagihan main Minecraft dan kehilangan masa kecil mereka yg seharusnya lbh byk digunakan mengeksplore hal2 baru. Dan ga sedikit orgtua yg frustasi menghadapi anak2nya yg kecanduan game ini. Sejak itu iPad dirumah dipengsiunkan dini.

Minecraft Videos – Why they are so addictive?

Jadi supaya musyawarah mencapai mufakat, menghindari kekecewaan anak2, reward iPad dimasukkan ke dlm Chart dgn syarat mainnya ga lbh dr 2jam. Dan warga yg bermusyawarah pun bersorak bergembira 🙄

image

Dari Reward Chart yg kmrn dibuat, ada 11 tasks setiap harinya, dan Bibu bikin hanya hari Senin-Jumat aja, berhubung boardnya ga cukup pulak, biarlah toh Sabtu Minggu FREE TIME’nya mereka 🙂 Nah, jadi kalo Senin-Jumat semua tasks dikerjakan, ada 55 Point Smiles setiap anak.

Jadi kalo anak2 bisa ngumpulin semua point, Rewardnys PLUS PLUS BONUS  🎉🎊🎁 Kalo kurang dari itu, point2nya bs dituker pake :

image

Hehehehe …

Sejujurnya, point nuker sama “TOY”nya ini yg PR bgt 😅 Alhamdulillah klo mmg 3 anak jd terpacu utk ngumpulin point supaya bs dituker mainan, tp klo tiap minggu hrs nyiapin mainan, lumayan jg ini uang belanja bulanan ilangnya, 3 x 4minggu = 12 mainan tiap bulan 😝

Tapi alhamdulillah, kmrn Bibu dpt info dari salah seorang sahabat, beli mainan di ASEMKA ternyata harganya murrah2 bingit, mainan Lego2an yg dikotak kecil2 biasa dijual di bazar2 IDR 15k – 35k, di ASEMKA IDR 65k – 70k dapet SELUSIN ceunahhh 😮

Siplah, uang belanja amaaan terkendali 😅

Dan weekend kmrn pertama kalinya anak2 redeem point smile mereka, Fathima terkumpul 20 Smiles, Muhammad 24 Smiles, Aleena 14 Smiles, berhubung Aleena msh sekolah di Kindergarten, jadi klo dia ga bolos sekolah, tasks HSnya (Quranic Remembrance, Islamic Edu, Today’s Study & Worksheet/book) Bibu ksh point Smile 😁

Dari konsep Reward Chart yg dibuat sebenernya yg paling sulit itu disiplin dlm ksh Reward ke anak. Kaya kmrn, dgn point smiles yg mereka punya, mereka cm bs main games/nonton aja. Tp berhubung kmrn ke Asia Smart Kids Fair yg dimana sepanjang mata memandang yg ada booth2 mainan, jadilah si Ayah ga konsisten, ngebeliin mainan. Hiks …

Krn, konsep berfikir anak2 yg msh sederhana metode “Reward&Punishment” itu perlu dijalani dgn istiqomah kalo mau apa yg kita orgtua terapin bs berjalan spt yg kt mau ..

PR buat Bibu n Ayah supaya lbh “tega” .. Biidznillah ❤

Source here

Memilih Ahok atau Mengikuti Perintah Allah

0

  
Assalamu’alaikum Wr Wb

Ngeliat kondisi geopolitik yang ada di Indonesia saat ini, sebenarnya saya ingin menulis sesuatu yang dapat melegakan dan (mungkin) dapat bermanfaat bagi kita semua, eh tapi mengingat saya juga harus melihat kapasitas diri, jadi yah udin tawaquf(menahan diri) he..he..he..tp masyaallah alhamdulillah ada seseorang diluar sana yang berpikiran sama dengan saya dan tulisannya bagus dan renyah sekali untuk dipahami..mumpung inget, saya tidak menganut keyakinan bahwa Gubernur atau suatu posisi di Indo itu adalah Unyil Amri, jadi sharing disini adalah bentuk kerjasama dari saya terhadap temen2 yg berbeda pendapat dari apa yang saya yakini  

 ^^, nah biar gk jd boring,  saya co paste disini dg menyertakan sumber asli dari FBnya sendiri, silahkan dinikmati ya teman2 yang Muslim ^^—————————–

PENDAPAT SAYA TENTANG MEMILIH PEMIMPIN NON-MUSLIM

Bukan untuk diperdebatkan yah. Kalo setuju silakan like atau share, kalo nggak setuju, mangga punya pendapat sendiri. Soalnya nggak ada tombol dislike atau unshare sih.

Penting untuk dicermati, tidak ada niat setitikpun tuk membuat konflik dengan saudara kami yang berbeda agama, hanya mencoba sesantun mungkin menyampaikan pemahaman saya mengenai salah satu kaidah penting memilih pemimpin dalam ajaran Islam.

Belakangan banyak terjadi perbedaan pendapat soal dukung mendukung pemimpin non-muslim, yaitu sejak Ahok menggantikan Jokowi sebagai Gubernur di Jakarta, dan terutama lagi sejak Ahok berencana untuk melanjutkan jabatan Gubernurnya untuk periode kedua, di tengah munculnya calon-calon pemimpin muslim sebagai calon Gubernur Jakarta.

Ini pendapat saya pribadi soal masalah ini, sekali lagi pemahaman pribadi lho. Bukan cuma tentang Ahok aja, tapi di setiap tempat dan segala masa saat bagaimana seorang muslim bersikap ketika calon-calon pemimpinnya ada yang beragama Islam, tapi ada juga yang non-muslim. Kalo mau tau silakan terus baca, kalo nggak mau tau, ya ngapain buka-buka wall saya yah. Jadi bingung eke.

PRINSIP DASAR:

Seorang muslim dalam lingkungan yang mayoritas muslim (beda yah kalo ia tinggal di Amerika misalnya) tidak boleh memilih, mendukung, atau memberikan loyalitasnya kepada calon pemimpin non-muslim. Dasarnya jelas kok, bukan pendapat saya lho, tapi yang nyuruh langsung Yang Maha Tahu kok, jadi jangan ngerasa sok lebih tahu deh. Trus kalo baca ayat-ayat di bawah, jangan ngerasa cuma baca Qur’an aja, tapi bacanya kayak lagi baca Surat Keputusan (SK) dari Bos Besar soal masalah yang super penting. Oke?

Allah SWT memberikan instruksi kepada hamba-hambanya yang mengaku beriman melalui Al-Qur’an yang terjaga dari kesalahan sampai akhir jaman:

“Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi wali/pemimpin dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Barang siapa berbuat demikian, niscaya lepaslah ia dari pertolongan Allah kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka. Dan Allah memperingatkan kamu terhadap diri (siksa) Nya. Dan hanya kepada Allah kembali (mu).” (Ali-Imran 28)

(Oh iya. Kalo dipakai istilah kafir di dalam Quran, jangan terlalu sensi yah, atau merasa istilahnya terlalu vulgar, nggak toleran, dsb. Yang dimaksud orang Kafir di sini adalah orang-orang yang mengingkari, artinya menolak nilai-nilai yang dibawa Islam, Quran, dan Rasulullah; as simple as that. Dia bisa aja berakhlak mulia, mungkin jauh lebih banyak berbuat baik dibanding teman-teman muslimnya. So, sekali lagi, jangan sensi yah. Cuma sekedar diferensiasi kok. Yang mukmin artinya percaya, yang kafir artinya nggak percaya).

Nggak cuma di satu ayat aja lho. Di ayat lain Allah SWT juga memberi instruksi serupa dengan redaksi yang sedikit berbeda:

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin bagimu; sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barang siapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.” (Al Maidah 51)

Dua ayat masih kurang? Nih satu lagi yah. Kalo masih kurang juga kebangetan dah.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang kafir menjadi wali/pemimpin dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Inginkah kamu mengadakan alasan yang nyata bagi Allah (untuk menyiksamu)?” (An Nisa 144)

Faktanya, masih banyak ayat-ayat lain yang senada, misalnya Al Maidah 57, At-Taubah 23, dan An-Nisa 139; yang menunjukkan betapa pentingnya masalah yang diangkat ini.

Syaikh Yusuf Qardhawi, “Kita selayaknya mengetahui apa yang sangat dipedulikan oleh al-Qur’an dan sering diulang-ulang di dalam surat dan ayat-ayatnya, dan apa pula yang ditegaskan dalam perintah dan larangannya. Itulah yang harus diprioritaskan, didahulukan, dan diberi perhatian oleh pemikiran, tingkah laku, penilaian, dan penghargaan kita.”

Buat prinsip dasar, tiga ayat cukup kayaknya yah. 

Jadi prinsip dasarnya jelas; sebagai seorang muslim, Allah SWT jelas-jelas melarang kita memilih pemimpin non-muslim. Larangannya bukan sekedar larangan biasa; buat yang masih ngotot Allah memberikan ancaman yang nggak kepalang tanggung:

1. Nggak akan dapat pertolongan Allah

2. Nggak akan dapat petunjuk Allah

3. Termasuk golongan yang zalim

4. Memberi alasan yang nyata buat mendapat siksa Allah.

Oke, prinsip dasar udah jelas. Tinggal masalah yang timbul sama kontroversinya.

KONTROVERSI KE-1:

Gimana kalo pemimpin yang non-muslim lebih jujur, lebih kompeten, pokoknya lebih segala-galanya dibandingkan pemimpin yang muslim? Mendingan pemimpin non-muslim tapi jujur daripada pemimpin muslim tapi korup kan?

Jawaban saya:

Pertama. Kalo setuju pendapat di atas, berarti mustinya Allah SWT ngasih pengecualian dalam perintah di atas. Misalnya jadi begini: “Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi pemimpin dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Kecuali bila pemimpin dari golongan yang non-muslim itu lebih OKE dibandingkan pemimpin dari orang-orang mukmin.” 

Tapi Allah Yang Maha Tahu nggak ngasih kekecualian kan? 

Atau Allah Yang Maha Kuasa lupa kali yah bahwa mungkin aja ada para calon pemimpin non-muslim yang lebih berkualitas dibanding para kompetitor muslimnya, dan berarti Allah mengabaikan prinsip kompetensi dalam memilih pemimpin? Atau kita menganggap Allah Yang Maha Bijaksana sebenarnya kurang bijak dalam masalah ini, dalam masalah memilih pemimpin non-muslim? Jangan ah, kayaknya malah jadi sok bijak dan sok tahu deh. 

Perlu diingat juga, kita cuma bisa mengkaji hikmah larangan Allah sebatas otak kita aja. Sebenarnya, di balik setiap perintah dan di balik setiap larangan-Nya, ada hikmah yang jauh lebih luas di luar jangkauan ilmu kita.

“Ketahuilah! Sesungguhnya Allah jualah yang menguasai segala yang ada di langit dan di bumi. Sesungguhnya Dia mengetahui keadaan yang kamu berada padanya dan pada hari umat manusia kembali kepadaNya, maka Dia akan menerangkan kepada mereka segala yang mereka kerjakan, kerana sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan tiap tiap sesuatu.” (An-Nuur 64)

Kedua. Tahu dari mana bahwa calon pemimpin yang non-muslim lebih segala-galanya dibandingkan calon pemimpin yang muslim? Wake up Bro, wake up Sis, di era super pencitraan hari gini masih percaya sama media main-stream. Nggak belajar apa sama kejadian kemaren? Kejadian kemaren yang mana? Ah, pura-pura nggak tahu lagi. Intinya: kadang yang kita tahu soal kelebihan dan kekurangan para calon pemimpin cuma superfisial aja kok, banyak dipoles atau dijatuhkan sama media karena berbagai konflik kepentingan. 

Tapi kan susah juga buat tahu sebenar-benarnya soal kualitas calon-calon pemimpin. Namanya juga manusia milih pemimpin manusia, pasti banyak kekurangan lah. Harap dimaklum. 

Eh, tapi sebenernya ada lho yang tau banget soal kualitas masing-masing pemimpin. Siapa tuh? Ya, itu Dia yang bikin ayat-ayat di atas. Makanya nurut!

Ketiga. Oke deh, anggap aja ente tahu segala-galanya soal calon-calon pemimpin ente, yang muslim maupun yang muslim. Anggap aja bahwa calon pemimpin non-muslim yang ada sekarang lebih segala-galanya dibandingkan calon pemimpin yang muslim. Terus gimana dong? Pendapat saya sih gini. Kekuatan dan kelebihan yang ada di sisi manusia itu sumbernya dari Allah juga. Soal pemimpin dan kelebihan dan kekuatan yang dimilikinya, Allah SWT mengingatkan:

“Kabarkanlah kepada orang-orang munafik bahwa mereka akan mendapat siksaan yang pedih (yaitu) orang-orang yang mengambil orang-orang kafir menjadi teman-teman penolong dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Apakah mereka mencari kekuatan di sisi orang kafir itu? Maka sesungguhnya semua kekuatan kepunyaan Allah” (An Nisa: 139)

Dalam tafsir Fi-Zhilalil Quran, mengenai ayat ini ada ungkapan yang lumayan pas. Saya kutip yah, “Allah Azza wa Jalla bertanya dengan nada ingkar, “Mengapa mereka menjadikan orang-orang kafir sebagai teman dan pelindung? Mengapa mereka menempatkan diri mereka dalam posisi seperti ini dan bersikap seperti ini? Apakah mereka mencari kemuliaan dan kekuatan di sisi orang-orang kafir itu?” Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla yang memonopoli semua kekuatan itu. Karena itu, tidak akan mendapatkan kekuatan tersebut kecuali orang yang setia kepada-Nya, mencari kekuatan itu di sisi-Nya, dan berlindung di bawah naungan-Nya.”

Jadi, kelebihan yang dimiliki seorang pemimpin tidaklah akan ada artinya bila orang tersebut tidak setia kepada-Nya dan berlindung di bawah naungan-Nya. Gimana mau setia, gimana mau minta perlindungan, wong percaya aja kagak.
KONTROVERSI KE-2:

Udah deh Ndi, jangan suka shuudzan. Hati orang siapa tahu sih? Mungkin aja dalam hatinya Ahok ternyata lebih mulia, punya niat memajukan syiar Islam di ibukota, malah mungkin lebih menyayangi kaum muslim di Jakarta dibanding para calon pemimpin yang ngaku-ngaku muslim, yang niatnya mungkin cuma memperkaya diri. Jangan sok tahu hati orang ah!

Jawaban saya:

Hati orang siapa yang tahu sih? Nggak ada yang tahu emang. Yang tahu cuma yang Maha Tahu sih, yang jauh dari kebetulan ngasih petunjuk tentang hati para pemimpin non-muslim lewat firman-Nya:

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang di luar kalanganmu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan kebencian yang disembunyikan oleh hati mereka adalah lebih besar lagi. Sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya.” (Ali ‘Imran 118)

KONTROVERSI KE-3:
Itu kan cuma teori doang. Dalam prakteknya, mana ada pemimpin besar Islam yang membeda-bedakan jabatan berdasarkan agamanya. Yang penting kan kompetensinya? Iya nggak? 

Jawaban saya:

Nggak juga sih. Ibnu Katsir menukil sebuah riwayat dari Umar bin Khathab, “Bahwasanya Umar bin Khathab memerintahkan Abu Musa Al Asy’ari agar pencatatan pengeluaran dan pemasukan Pemerintah dilakukan oleh satu orang. Abu Musa memiliki seorang juru tulis yang beragama Nasrani. Abu Musa pun mengangkatnya untuk mengerjakan tugas tadi. Umar bin Khathab pun kagum dengan hasil pekerjaannya. Ia berkata: ‘Hasil kerja orang ini bagus, bisakah orang ini didatangkan dari Syam untuk membacakan laporan-laporan di depan kami?’. Abu Musa menjawab: ‘Ia tidak bisa masuk ke tanah Haram’. Umar bertanya: ‘Kenapa? Apa karena ia junub?’. Abu Musa menjawab: ‘bukan, karena ia seorang Nasrani’. Umar pun menegurku dengan keras dan memukul pahaku dan berkata: ‘Pecatlah dia!’. Umar lalu membacakan ayat: ‘Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin (mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barang siapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang lalim‘” (Tafsir Ibnu Katsir, 3/132).

Heran yah Umar bin Khattab. Nggak toleran banget gitu loh!

KONTROVERSI KE-4:

Ya ampun Ndi, hari gini, masih ngebedain pemimpin berdasarkan agama yang dianutnya. Toleransi dikit napa?

Jawaban saya:

Kayaknya wajar yah, semua penganut agama yang sholeh dan taat pasti lebih suka memilih pemimpin yang seiman dan seagama. Jadi wajar kalo saudara kita yang beragama Kristen lebih memilih Ahok dibanding Sandiaga Uno atau Adhyaksa Daut misalnya. Saya mengerti 200%. Dan saya nggak menuduh mereka nggak toleran karena memilih calon pemimpin yang seiman. Yang saya nggak ngerti tuh kalo Facebook Friend saya yang seiman dan seislam mati-matian mendukung dan mengkampanyekan Ahok di atas para calon pemimpin lainnya yang beragama Islam. Padahal  dalam berbagai ayat di atas. Kagak ngarti gw mah. Jadi masalah milih pemimpin sih bukan masalah toleransi yah.

“Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah).” (Al-An’am 116)

KONTROVERSI KE-5:

Dari tadi argumentasinya dari Quran melulu. Sekarang kan jaman demokrasi, internet, era globalisasi, nggak ada argumentasi yang lebih luas dan bisa diterima sama semua orang apa? Emang semua orang setuju sama ayat-ayat Quran?

Jawaban saya:

Makanya, di awal juga saya udah bilang, ini kan pendapat saya, boleh setuju, boleh nggak. Dan buat saya, dalam masalah yang maha penting seperti ini, masalah calon pemimpin yang bakal menentukan hayat hidup orang banyak, masalah yang bakal menentukan apakah syiar Islam bisa berkembang atau direpresi, kayaknya Quran udah lebih dari cukup yah. 

“Dan Kami turunkan kepadamu Al Kitab (Al Quran) untuk menjelaskan segala sesuatu dan petunjuk serta rahmat dan kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri.” (An-Nahl 89)

Malahan cuma Quran yang bisa ngasih panduan biar saya nggak akan menyesali pilihan saya, di dunia maupun di akhirat.

“Dan janganlah engkau mengikuti apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya. Sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu akan ditanya tentang apa yang dilakukannya.” (Al-Israa 36)

Masa kalo dalam masalah sholat, qurban, puasa, dan lainnya kita berpedoman sama Quran, tapi kalo masalah politik, memilih pemimpin, ekonomi dan masalah lainnya kita nggak mau pake pedoman yang sama.

“Adakah kamu beriman dengan sebahagian Kitab dan ingkar dengan sebahagian yang lain? (Al-Baqarah 85)
KONTROVERSI KE-6:

Ngapain juga sih Ndi, ngebahas masalah yang sensitif kayak gini. Mendingan kan posting yang lucu-lucu, yang damai-damai, yang nggak kontroversial. Apa udah ngerasa paling ngerti soal tafsir Quran? Tujuannya apaan sih?
Jawaban saya:

“Aku tidak bermaksud kecuali (mendatangkan) perbaikan selama aku masih berkesanggupan. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepada Allah aku bertawakkal dan hanya kepada-Nya-lah aku kembali.” (Huud 88)
KONTROVERSI KE-7:

Terserah lah. Pokoknya apapun yang elo tulis, nggak akan ngerubah pendapat gua soal masalah ini. Apapun yang terjadi, gua tetep dukung Ahok, karena pastinya lebih kompeten…
“Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, tetapi Allah-lah yang memberi petunjuk (taufiq) kepada siapa yang dikehendaki-Nya.” (Al-Baqarah 272)
KESIMPULAN SINGKAT:

Jadi, kalo di lingkungan yang mayoritas muslim, wajar kok kalo kita lebih mengutamakan calon pemimpin yang beragama Islam di atas calon pemimpin non-muslim. Bukannya karena sang pemimpin non-muslim itu tidak kompeten, tidak berkualitas, atau tidak jujur dsb. It’s absolutely had nothing to do with it. Sederhana aja kok, kenapa kita tidak memilih pemimpin non-muslim? Kenapa kok sholat Shubuh harus dua rakaat? Kenapa Zakat Fitrah kok 2,5 liter? Kenapa kok harus naik Haji segala? Karena Allah menginstruksikan hal itu. Period.

“Maka demi Tuhanmu, mereka pada hakikatnya tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap keputusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya.” (An Nisaa’ 65) 

Dan soal prinsip yang utama seperti ini, nggak perlu lah sampai menimbulkan friksi sama temen-temen yang berbeda agama, apalagi sama temen-temen yang seiman dan seislam. Tinggal dipelajari aja. Kalo setuju, tinggal dilaksanakan. Kalo nggak setuju, ya silakan juga.

Tapi gimana dong Ndi, gua udah kepalang ngefans sama Ahok nih? 

“Bisa jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan bisa jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”(Al Baqarah 216)

Udah ah. Alhamdulillah, sekarang udah plong. Terima kasih Facebook…
—————————–

Sumber Asli

Adab Menasihati Dalam Islam

0

Adab menasihati

Bismillah wa alhamdulillah, shalatu wassallam ‘ala asrofil anbiya wal mursalin, nabiyyina muhammad shallallahu ‘alaihi wassallam

Kekhilafan dalam kehidupan sehari-hari adalah hal yang wajar, bukanlah manusia bila tidak khilaf, karena kita ini manusia yang dhaif (lemah)..yang pasti ada salahnya, ada kekurangannya dan ada ketidakmampuannya

Apakah itu diri kita, teman kita, keluarga kita, bahkan guru kita. Namun apakah kita akan mendiamkan mereka berbuat khilaf? Tidak bukan, krn selain perintah dr Allah, kita jg mempunyai rasa sedih akan sesama Muslim..tidak sedih kah karib kerabat kita berbuat maksiat yg mendzalimi diri mereka sendiri..

Tetapi pertanyaannya disini, apakah kita akan menasihati mereka? Bagaimanakah caranya yang telah diajarkan oleh Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassallam? Karena bagaimanapun kita patut mengingat bahwa Allah lah satu2nya Dzat yg faham mahluk yg diciptakanNya, sehingga hanya melalui risalah Nya yg diturunkan kepada Muhammad Shallallahu ‘alaihi wassallam lah yg pastinya tokcer..

Agama ini adalah nasihat

عَنْ أَبِيْ رُقَيَّةَ تَمِيْمِ بْنِ أَوْسٍ الدَّارِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ
عَنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ
الدِّيْنُ النَّصِيْحَةُ، الدِّيْنُ النَّصِيْحَةُ، الدِّيْنُ النَّصِيْحَةُ
قَالُوْا : لِمَنْ يَا رَسُوْلَ اللهِ ؟
قَالأَ : لِلَّهِ، وَلِكِتَابِهِ، وَلِرَسُوْلِهِ، وَلأَئِمَّةِ الْمُسْلِمِيْنَ
أَوْ لِلمُؤْمِنِيْنَ، وَعَامَّتِهِمْ
Dari Abi Ruqayyah, Tamim bin Aus ad-Dâri radhiyallâhu’anhu,
dari Rasûlullâh Shallallâhu ‘Alaihi Wasallam bahwasanya beliau bersabda:
“Agama itu adalah nasihat, agama itu adalah nasihat, agama itu adalah nasihat”.
Mereka (para sahabat) bertanya, ”Untuk siapa, wahai Rasûlullâh?”
Rasûlullâh Shallallâhu ‘Alaihi Wasallam menjawab,
”Untuk Allâh, Kitab-Nya, Rasul-Nya, Imam kaum Muslimin atau Mukminin,
dan bagi kaum Muslimin pada umumnya.”(HR Muslim)

Kata “nasihat” berasal dari bahasa Arab. Diambil dari kata kerja “nashaha” (نَصَحَ), yang maknanya “khalasha” (خَلَصَ). Yaitu murni serta bersih dari segala kotoran. Bisa juga bermakna “khâtha” (خَاطَ), yaitu menjahit. [Lisânul-Arab (XIV/158-159)

Imam al-Khaththabi rahimahullâh menjelaskan arti kata “nashaha”, sebagaimana dinukil oleh Imam an- Nawawi rahimahullâh :
“Dikatakan bahwa “nashaha” diambil dari “nashahar-rajulu tsaubahu” (نَصَحَ الرَّجُلُ ثَوْبَهُ) apabila dia menjahitnya. Maka mereka mengumpamakan perbuatan penasihat yang selalu menginginkan kebaikan orang yang dinasihatinya, dengan usaha seseorang memperbaiki pakaiannya yang robek.”(Syarh Shahih Muslim, An Nawawi)

“Nasihat hukumnya ada dua. Yang pertama wajib, dan yang kedua sunnah. Adapun nasihat yang wajib untuk Allâh. Yaitu perhatian yang sangat dari pemberi nasihat untuk mengikuti semua yang Allâh cintai, dengan melaksanakan kewajiban, dan dengan menjauhi semua yang Allâh haramkan. Sedangkan nasihat yang sunnah, adalah dengan mendahulukan perbuatan yang dicintai Allâh daripada perbuatan yang dicintai oleh dirinya sendiri. Yang demikian itu, bila dua hal dihadapkan pada diri seseorang, yang pertama untuk kepentingan dirinya sendiri dan yang lain untuk Rabb-nya, maka dia memulai mengerjakan sesuatu untuk Rabb-nya terlebih dahulu dan menunda semua yang diperuntukkan bagi dirinya sendiri.”

Beberapa adab dalam menasihati:

1. Berniat baik dan Ikhlas lillahi ta’ala
Memberikan nasihat hanya mengharapkan ridha Allah
–> bukan krn ingin dipuji ingin terkenal dllnya

2. Tidak mencelanya dan tidak mencari kesalahan2nya
–> kita Muslim hanya WAJIB melihat dr yg Zahir (terlihat) saja
Kalau Zahirnya seseorang itu suka mengumpat, caci maki, ya itulah Zahirnya.

Abdullah bin Umar RA menyampaikan hadits yang sama, ia berkata, “suatu hari Rasulullah SAW naik ke atas mimbar, lalu menyeru dengan suara yang tinggi: “Wahai sekalian orang yang mengaku berislam dengan lisannya dan iman itu belum sampai ke dalam hatinya. Janganlah kalian menyakiti kaum muslimin, janganlah menjelekkan mereka, jangan mencari cari aurat mereka. Karena orang yang suka mencari cari aurat saudaranya sesama muslim, Allah akan mencari cari auratnya. Dan siapa yang dicari cari auratnya oleh Allah, niscaya Allah akan membongkarnya walau ia berada di tengah tempat tinggalnya.”” (HR. At Tirmidzi no. 2032, HR. Ahmad 4/420. 421, 424 dan Abu Dawud no. 4880. Hadits shahih)

Kita simak perkataan ulama berikut, “Aku tidak pernah menyesali apa yang tidak aku ucapkan, namun aku sering sekali menyesali perkataan yang aku ucapkan. Ketahuilah, lisan yang nista lebih membahayakan pemiliknya daripada membahayakan orang lain yang menjadi korbannya” (mengutip perkataan, Dr. Aidh Bin Abdullah Al-Qarni, MA.).

3. Jangan menghibahnya
Tahukah kalian apa itu ghibah?” Jawab para sahabat: “Allah dan rasul-Nya yang lebih mengetahui.” Maka kata Nabi SAW: “Engkau membicarakan saudaramu tentang apa yang tidak disukainya.” Kata para sahabat: “Bagaimana jika pada diri saudara kami itu benar ada hal yang dibicarakan itu?” Jawab Nabi SAW: “Jika apa yang kamu bicarakan benar-benar ada padanya maka kamu telah mengghibah-nya, dan jika apa yang kamu bicarakan tidak ada padanya maka kamu telah membuat kedustaan atasnya.”(HR Muslim/2589, Abu Daud 4874, Tirmidzi 1935)

4. Lemah lembut

Allah SWT berfirman: “Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu Berlaku lemah lembut terhadap mereka.” (Qs Ali lmran:3:159).

Firman Allah SWT. ”Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya (Firaun) dengan kata-kata yang lembut,
mudah-mudahan dia sadar atau
takut.” (QS Thaha:44).
—> Kalau sama Fir’aun yg sudah mengatakan ana rabbukum a’la (akulah tuhan kamu yang maha Tinggi) saja Nabi Musa Alaihissallam WAJIB lembut, apalagi dg sesama Muslim??

Lihat lah amaran (warning) dari Rasulullah Shallalallahu ‘alaihi wassallam berikut ini…

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassallam bersabda: “Siapa yang terhalang dari sifat lemah lembut, maka ia terhalang dari kebaikan” (Hr. Muslim).

“Sesungguhnya kelemahlembutan tidaklah berada dalam sesuatu kecuali menghiasinya. Dan tidaklah terpisah dari sesuatu kecuali ia perburuk.” (HR. Muslim)

Kita simak perkataan ulama berikut, “Aku tidak pernah menyesali apa yang tidak aku ucapkan, namun aku sering sekali menyesali perkataan yang aku ucapkan. Ketahuilah, lisan yang nista lebih membahayakan pemiliknya daripada membahayakan orang lain yang menjadi korbannya” (mengutip perkataan, Dr. Aidh Bin Abdullah Al-Qarni, MA.).

Coba kita tafakkuri hari ini…

Sbelum kita berinteraksi dg mahluq Allah lainnya

Sudahkah kita bersikap lemah lembut? Apalagi dg sesama Muslim..

4. Mengerjakan apa yg dinasihati

”Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? (Itu) sangatlah
dibenci di sisi Allah jika kamu
mengatakan apa-apa yang tidak
kamu kerjakan.” (QS ash Shaff: 2-3).

5. Secara sembunyi2

Jagalah hati dan perasaannya sewaktu menasehati, karena siapapun tidak ingin dikritik/dinasehati didepan umum

Imam Abu Hatim bin Hibban Al Busti rahimahumullahberkata: “Namun nasehat tidaklah wajib diberikan kecuali dengan cara rahasia. Karena orang yang menasehati saudaranya secara terang-terangan pada sejatinya ia telah memperburuknya (keadaan penerima nasehat). Barangsiapa yang memberinasehat secara rahasia, maka dia telah menghiasinya. Maka menyampaikan sesuatu kepada seseorang muslim dengan cara menghiasinya, lebih utama daripada bermaksud untuk memburukkannya”. (Raudhatul Uqala’, hlm 196)

Nasihat diberikan secara rahasia, sedangkan celaan disampaikan secara terang-terangan. Fudhail bin ‘Iyadh rahimahumullah berkata: “Seorang mukmin menjaga rahasia dan memberi nasihat. Seorang fajir membongkar rahasia dan mencela”.(Al Farqu Baynan Nashiah Wat Ta’yir)

Perkataan Fudhail bin Iyad dibenarkan dan diperkuat oleh perkataan Ibnu Rajab:

“Apa yang diucapkan oleh Fudhail ini merupakan tanda-tanda nasihat. Sesungguhnya nasihat digandeng dengan rahasia. Sedangkan celaan digandeng dengan terang-terangan.” (Al Farqu Baynan Nashiah Wat Ta’yir)

6. Moment yang tepat

Ibnu Mas’ud radhiyallahu’anhu berkata:

“Hati itu memiliki rasa suka dan keterbukaan. Hati juga memiliki kemalasan dan penolakan. Maka raihlah ketika ia suka dan menerima. Dan tinggalkanlah ia ketika ia malas dan menolak.” (Al –Adab Asy-Syar’iyyah, karya Ibnu Muflih)

7. Sabar dalam menasehati

وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا

Dan PERINTAHKANLAH kepada keluargamu mendirikan shalat dan BERSABARLAH kamu dalam mengerjakannya.

(Thaa-Haa: 132)

kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.” (QS. al-’Ashr: 3).

Wallahu a’lam
Hadiah bagi pembaca: silahkan didownload buku tentang adab oleh Dr. Adian Husaini di sini ^^