Banyak Anak = Banyak Bantuan

0

Bismillah

Assalamu’alaikum

Baru kali ini melihat perkembangan Homeschooling ini itu ini itu nya (maap gk tau termnya hahaha) dan ternyata menarik juga lho buat anak-anak. Karena namanya anak-anak ya agak sulit untuk menarik perhatian mereka belajar mandiri or doing chores ya..jadi kudu ada stimulus biar mereka mau. Selamat membaca, semoga bermanfaat insyaallah ^^

Barakallahu fiik,

Wassalamu’alaikum

 

Bismillah,

Pilihan utk tdk menghadirkan Asisten Rumah Tangga dirumah selama hampir 3thn belakangan justru mendatangkan banyak hikmah buat Bibu, anak2 dan ga terkecuali Ayah. Walopun saat bbrapa bulan pertama setelah ditinggal kawin ART kesayangan, lumayan bikin encog pegel linu badan 😅 alhamdulillah seiring waktu, Bibu n Ayah malah jd punya ritme sendiri utk ngerjain daily chores bagiannya masing2. Start dr bangun tidur pagi, abis shalat dan mandi, Bibu bebenah tmpt tidur dll, Ayah bantu beresin cucian, buangin sampah keluar dan ga jarang bantu sapu pel juga 😁

Alhamdulillah saat ini Bibu dikasih kesempatan sm Allah utk fully ngedidik anak2 dirumah, Fathima & Muhammad khususnya (Aleena pagi – siang msh Kindergarten), moment yg tepat buat Bibu ngajarin mereka salahsatu Life Skillyg kelihatannya sepele, tp sebenernya perlu dan penting untuk dilatih dr kecil 🙂

Selain Board utk Reward Chart beberapa hari kmrn Bibu bikin Board Daily Chores untuk Fathima, Muhammad & Aleena.

Chores Chart yg Bibu buat ini terinspirasi dari blog Confession of A Homeschoolersalahsatu blog yg Bibu jadikan rujukan utk kegiatan HS anak-anak. Selain info ttg seputaran  Homeschooling, kita juga bisa dapetin banyak Free Printable disanasalahsatunya Chore Cards untuk mengakomodasi keperluan Board Daily Chores yg Bibu buat ini.

Sebenarnya ada banyak pilihan bentuk DIY Chores Cart yg diposting banyak Ibu2 kreatif diluar sana, salahsatunya yg berbentuk tulisan seperti ini,

image
Cuma sayangnya, yg model tulisan gini aga kurang menarik dan dilirik Fathima, Muhammad & Aleena. Mereka lbh suka yg terpampang nyata ditembok, biar bisa saling show off 😅. Memanfaatkan jiwa persaingan dirumah yg cukup tinggi, Bibu pilih model Interactive Kid’s Chores Cart ini buat jadi booster anak2 utk ngerjain pekerjaan rumah, seperti : nyapu, ngepel, ngelap2, cuci piring dlsb.

Bahan2 yg diperlukan utk Board Daily Chores :

  • Clear Board dr bahan plastik (Duh Bibu lupa nama jenis boardnya apa, maap)
  • 7 Gelas Plastik (yg biasa dipake buat es doger gitu, Bibu beli di pasar dkt rumah) dikalikan jumlah anak kalau anaknya lbh dari 1, Bibu 3 anak x 7 gelas jd 21 gelas
  • 1 Gelas Kertas motif bebungaan (beli dipasar jg), dikalikan jumlah anak juga
  • Kertas A4 + Printeran
  • Double Tape (yg tebel merk 3M)

Setelah semua bahan2 ada, hal pertama yg dilakukan print nama anak, nama2 hari (Bibu pake fonts type ; chalkduster biar lebih “sekolahan”, hehe. Setelah itu ditata semua bahan2 yg sdh ada sesuai dgn penampakan Board Bibu. Kecuali kertas2 nama dlsb, khusus gelas plastik Bibu nempelinnya pake double tape 3M yg tebel itu, biar lbh pakem.

Lalu yg terakhir, print Chore Cards di blog Confession of A Homeschooler yg td Bibu cerita. Supaya awet  chore cards‘nya setelah di print dirumah, Bibu laminating lagi.

Versi Chore Cards yg dibuat di blog itu sebenernya aga ribed ya, hehe .. For saving time Bibu bikin versi simple’nya. Ga semua cards yg dia buat Bibu print. Bibu hanya print yg diperlukan aja. Dan mmg kekurangannya Free Printable kita mau ga mau pake yg mmg sdh disediakan krn jarang yg dikasih versi pdf yg bisa di edit2. Menurut Bibu setiap rumah, setiap keluarga, punya aturan mainnya sndiri, dalam artian, aturan di keluarga si A belum tentu sama dgn aturan keluarga si B, begitu jg dengan si C dan D dst. Sbg contoh printable chore cards dr blog ini ga semua bisa Bibu terapin ke Fathima, Muhammad n Aleena. Selain kurang details, ada bbrapa yg ga diperlukan jg spt : Walk Dog, Feed Dog, Scoop Poop (buang eek anjing) lol. Dan bbrapa chores spt  : Take a Nap, Complete School Work etc Bibu masukinnya di Reward Chart. Sambil menunggu waktu nnti bisa buat sndiri Chore Cards yg pas buat anak2, Bibu print dari blog ini dl dan print yg diperlukan aja.

Untuk sistem  penerapannya jg Bibu ga ngikutin spt di blog‘nya. Daily Choresversi Bibu setiap harinya nnti ada pembagian tugas masing2 anak. Yang sdh dibikin jadwal random sebelumnya (biar ga ribut rebutan mau ngerjain yg ini yg itu). Sebagai “upah” setiap 1 pekerjaan di upah 500 perak, underpaid bgt yaa, Emak tega, hahahha .. Sebenernya yg Bibu terapin ini lebih utk membooster dan membiasakan anak terjadwal utk bantu2 pekerjaan rumah. Sementara fee‘nya utk pelajaran tambahan buat mereka, bahwa akan ada saatnya nnti dimana utk mendapatkan uang mereka harus earn it, hrs ada usaha yg dikerjakan utk bs mendapatkannya. Kebetulan mmg anak2 blm ada yg Bibu ajarkan ttg uang, juga blm pernah menerapkan uang mingguan/bulanan, kecuali uang jajan harian  waktu kmrn2 sekolah, itu pun jarang krn lbh sering dibawakan bekal. Jadi pas bgt ni momentnya utk sekalian ksh pelajaran ttg manajemen uang (padahal Ibunya jg blm lulus2 pelajaran manajemen uang dr Ayah *tepokjidat)

Sebenernya mmg ada banyak pro kontra ttg “perlu atau tdknya fee utk anak yg membantu pekerjaan rumah” salah satunya dibahas disini Should You Pay Your Children To Do Chores? . Menurut Bibu mmg harus dibedakan antara uang mingguan/bulanan utk keperluan anak2, dgn upah dari pekerjaan rumah yg mereka lakukan ini. Dengan adanya Chores Cart ini bs jadi start awal utk kita Ibu memulai memperkenalkan/memberi pelajaran ttg uang sekaligus perlunya membantu pekerjaan rumah.

Penting untuk selalu diingatkan ke anak kalau pekerjaan rumah adalah hal wajib yg harus dilakukan setiap anggota keluarga dirumah, dengan atau tanpa adanya upah untuk mereka. Karena upah dr Allah berupa pahala jauh lebih berharga dari berapapun besarnya upah yg mereka dapatkan.

 

 

Source asli

Kaka’s Happy Day

0

Bismillah

Assalamu’alaikum,

Masyaallah saat saya dan istri sudah bulat untuk menhomeschoolingkan anak pertama kami, ada undangan dari teman2nya di SDIT AT Taubah, Pulomas, istilahnya farewellan gitu gaya anak remaja he..he…he…cuman kali ini sangat touching banget, soalnya dia ternyata alhamdulillah temen2nya pada appreciated banget anak pertamaku sekolah disana..sampai disediain hadiah perpisahan segala..wah masyaallah saya senang anak saya tidak merepotkan anak2 lain disekolahnya…

Mungkin teasernya sampai disini aja, selamat membaca dan mudah-mudah2an dapat memberi manfaat yah, barakallahu fiik

Wassalamu’alaikum

Minggu, 6 February 2016

Bismillah,

image

Jumat kemarin Kaka diundang ex Wali Kelas di sekolahan utk dtg ke sekolah. Waktu hari Selasanya di telpon Bu Yani n temen2, Kaka seneng bgt, seharian ga berenti senyum2, ga sabar katanya pengen cepet hari Jumat ..

Kamis malam Kaka ngingetin Bibu lg buat anter dia ke sekolahan pagi2. Besoknya, jam 8.30 pagi Bibu antar Kaka ke sekolahan, blm sampe di kelas, ditangga sekolahan salahsatu teman Kaka lgsg meluk Kaka “Fathima dateeng Fathima dateeng” buru2 ngajak Kaka ke kelas. Sesampai dikelas Bu Yani dan teman2 lgsg meluk dan nanya kabar Fathima dan masyaa Allah Kaka dpt byk sekali kado dr teman2 jg Bu Yani 😁

Ngeliat muka Kaka yg malu2 bahagia dan surprised krn ga nyangka ada byk kado menunggu Kaka, sebagai Ibu, Bibu seneng bgt dan berterimakasih sama Bu Yani yg sdh mengundang Kaka utk dtg ke sekolahan. Satu hal yg Bibu missed bgt kmrn, krn terlalu sibuk ngurus kepindahan Muhammad dan preparing HS Fathima. Bikin perpisahan kecil2an buat Kaka n tmn2 sekelasnya, knowing that she spend almost her 3yrs with her friends in this class, she probably wants a little good bye party to remember. Maafin Bibu ya Ka, Bibu terlupa 💔

Akhirnya kmrn Kaka Bibu tggl di sekolahan, krn Bu Yani ngijinin Kaka utk stay di kelas dan main2 sm tmn sekelasnya.

Sekitar jam 10, Kaka dijemput. Mukanya cerah bgt abis ketemu dan main sama temen2nya 🙂 ga sabar sampe rumah lgsg dibuka satu persatu kado dr tmn2. Dibantu sama Aleena yg heboh sndiri 😅

image

Bbrapa kado ada suratnya jg, hihi, gemess ..

image

Kaka cerita katanya seneng bgt dpt kado dr tmn2nya. Ini mgkn pengalaman pertama Kaka merasa di”istimewa”kan sm teman2 di sekolah. Karena mmg, selama Kaka sekolah, mulai di Playgroup sampai kelas 3 SD Bibu dan Ayah memutuskan utk tdk membiasakan anak2 merayakan hari kelahirannya ☺Karna itulah perlakuan istimewa spt menjadi pusat perhatian dlm satu hari dan mendapatkan limpahan bingkisan2 kado dr teman2 merupakan hal yg baru buat Kaka.

Dulu, setahun pertama di sekolah PG dan Kindergarten’nya Kaka selalu tanyakan “Kenapa ko kita ga ngerayain Happy Birthday, Bu?” apalagi kalo disekolahnya habis ada perayaan Ulang Tahun, yg which is hampir setiap minggu ada, hehe .. Kaka selalu ngulang lg pertanyaan polosnya, “Kenapa ko kita ga ngerayain Happy Birthday Bu?”. Bibu jawab “Iya Ka, krn Rasulullah ga mencontohkan utk merayakannya. Jadi kita sbg orang Muslim ga usah ikutin apa yg ga dicontohkan Rasulullah, lagipula bertambah tahun itu artinya berkurang umur kita di dunia Ka”. Dan biasanya Ayah nambahin dgn kasih pengertian dan njelasin kalo jadi istimewa dan nerima kado isi mainan dlsb itu ga usah nggu satu tahun sekali, tp insyaa Allah kapan aja Ayah ada rejeki, Ayah coba belikan. Juga ngedoain orang yg baik2, ga perlu nggu saat ultah, kalo mmg kita sayang dgn org itu, doakan setiap kali kita berdoa. Alhamdulillah dr kecil Fathima mmg bukan anak yg susah dikasih pengertian ttg hal2 spt itu. Walau adalah saat2nya dia ngambek krn iri lihat tmn2nya yg pulang2 sekolah bawa banyak kado, hehe ..

Konsisten mengajarkan anak utk menganggap hari ulang tahun bukan sesuatu yg istimewa dan perlu dirayakan itu jg termasuk konsisten berani nerima resiko utk dianggap “berbeda” di lingkungan sekitar .. Karena bukan hanya ga merayakan ultah anak, Bibu n Ayah jg mengajarkan anak2 utk tdk ikutan nyanyi2 “Happy Birthday” dan ikutan tiup lilinnya, dan yg lebih “ekstrem”, ga ikutan kasih kado ke mereka yg merayakannya. Sempat dulu beberapa kali di awal Kaka sekolah, saat ada yg merayakan ultah Bibu titipkan kado utk temannya ke tas Fathima “Ka, nnti jangan lupa ya, pulang sekolah klo acaranya sdh dimulai, Kaka kasihkan kadonya.” Kaka ngangguk. Sekali, duakali, sampai akhirnya Kaka nanya, intinya, kenapa ko kita ga merayakan ultah tp kita kasih kado ke org yg merayakannya, sambil muka sedih krn dia kepengen juga dikasih kado2 seperti temannya. Sejak itulah Bibu komit utk bismillah ga lagi ikut2an lagi. Karna jadinya malah kontradikitf sama apa yg Bibu n Ayah lagi ajarkan.

Bukan hal mudah mmg melewatinya, sempat sewaktu hari di tahun ke 3nya Kaka di PG n Kindergarten, saat baru dtg ke kelas, miss (guru kelasnya) menanyakan kado dari Fathima utk teman sekelasnya yg hari itu ultah, dengan serangkaian kata2 yg menurut Bibu kurang mengenakkan apalagi langsung ditujukan ke Kaka. Bibu dgr dr si mba yg dl bantu antar jemput sekolah anak2. Siangnya Bibu dtg dgn bawa kado dan menemui miss kelas Fathima. Pelan-pelan coba kasih pengertian, kenapa sbg orgtua memilih utk tdk ikut merayakan Ultah. Sempat goyah? Pasti, krn ini menyangkut kenyamanan Fathima disekolahnya, tp bismillah stlh konsultasi dgn suami, dan diberi full support, Bibu cb buang jauh2 rasa “ga enakan” ke org lain  dan lbh merasa ga enak ke Allah.

Tahun berganti tahun, sampai anak ke 3 (Fathima, Muhammad & Aleena) sekolah di PG dan Kindergarten yg sama, alhamdulillah, saat ini sepertinya udh bukan hal aneh lg utk lingkungan sekolah, khususnya para miss2 disana, kalo Bibu and the genk mmg ga ikutan merayakan ultah. Dan (semoga) mereka sdh memakluminya, hehe .. Jazakumullah khair utk pengertiannya 

Nah, moment perpisahan di kelas Kaka kali ini, Bibu jadikan kesempatan utk kasih pengertian lain, sama Kaka ttg hikmah dari ga perlunya merayakan hari kelahiran. Kalau kita terbiasa mendapatkan perlakuan istimewa dan dpt banyak kado dari orang2 terdekat di hari kelahiran, otomatis kita menaruh harapan ke mereka utk melakukan hal yg sama setiap tahunnya. Trs kalau begitu, dimana segi surprise’nya? Kan udh diharap2in dr sebelum2nya .. Itu pun kalo ternyata ada surprises yg berarti, klo ga ada, hening2 aja, krik krik krik, dijamin lgsg emosi jiwa, nangis ngeraung2 merasa ga ada yg sayang dan merhatiin sedunia, hehhehe …. Intinya Bibu kasih Kaka pengertian kalau setiap apa yg Allah dan RasulNya perintahkan pasti banyak hikmah dibaliknya. Salahsatunya perayaan ultah, yg mana mnrt Bibu lbh banyak mudharatnya drpada manfaatnya.

Bibu : “Ka, hari ini seneng yah dikasih banyak kado sm temen2. Krn Kaka ga berharap utk dikasih kado sm temen2 jadi Kaka surprised bgt yah …”

Kaka : “Iya Bu, Kaka seneng bangeeeett” sambil melukin semua kado2nya ..

Alhamdulillah 

source asli

“Hukuman” yang tidak menghukum?

0

Assalamu’alaikum

Mau sharing tulisan istri yang menerangkan cara menghukum yang tepat untuk anak-anak, tetap dalam ketegasan dan ada konsekuensi dari kesalahan sang anak, tanpa membuat mereka trauma dan takut untuk berbuat proaktif..

selamat membaca, barakallahu fiik

wassalamu’alaikum

Jumat, 29 Januari 2016

Bismillah,

Problem Rumah Tangga yg hampir setiap Ibu dengan anak lbh dr satu alami ; anak yang kecil iseng nakalin, abangnya yg gede kesel mukul, atau sebaliknya, atau masalah klasik lainnya REBUTAN MAINAN 😅 ………….

Alhamdulillah ala kulli, selama hampir 9thn jd Full Time Mom, mmg yg paling challenging tiap harinya itu nghadepin anak2 yg rewel trs dilanjutin berantem …. Hah! 💔 subhanallah words cant describe how puyeng I am menghadapinya hampir tiap hari  😂

Bukan cm anak2 yg punya tasks setiap hari, Bibunya jg punya, salahsatunya melerai anak anak yg berantem. Ni kayanya kudu diajukan permohonan ke “Kepala Sekolah”, Bibu dikasih Reward Points jg hahahah .. Biidznillah, ga ada yg lebih dahsyat dari Reward Point yg Allah kasih ya :mrgreen:

Dari yang nge”hukum” pake senyuman manis dgn omelan nada terendah, sampe tertinggi ples bonus cubitan maut di pantat, lalu disuruh “Time Out” mojok dipojokan ruangan, sampe akhirnya nyerah, belagak ga peduli, ga ajak ngmg, ga jg njawab klo diajak ngmg, semuaah udh pernah dicoba. Tapi semua hasilnya ga ada yg menguntungkan Bibu, yg ada malah rugi sndiri dan cape sndiri, lah kita msh dongkol, mereka udh ketawa2 main bareng lg lari kesana kemari, pernah pula disuruh time out mojok dipojokan kamar, dilatin ko anteng bgt madep ke tembok, pas dideketin tnyata lg asik baca buku 😅 *elusdada

Sia2 bener tenaga buat ngomelnya ..

Sebenernya kalau blh menyesal, Bibu menyesal knp dl sblm menikah dan punya anak, saat msh byk waktu luang ga byk belajar bgmn jadi Ibu yg baik, banyak baca buku2 yg menerangkan bgmn pengasuhan ala Rasulullah, atau cara2 pengasuhan metode barat yg mmg bagus utk dicontoh. Krn sesungguhnya jadi Ibu itu ga bs cm ngejalanin aja. Otodidak? Seriously, gak bisaa …

Kalau jadi manager HRD aja hrs melewati rangkaian pendidikan utk akhirnya bs menjadi manager HRD, begitu pula seorang Ibu seharusnya. Di US pendidikan utk orgtua ada kelasnya sndiri, programnya pemerintah dsana, malah banyak yg FREE, Parent Education Program namanya. Seru yaa .. Disini kayana blm ada, adanya seminar atau workshop yg dibuat independently. Alhamdulillahnya kebantu bgt sama adanya group2 Whatsapp dlsb. Walopun pastinya lbh enak belajar yg lgsg ketemu.

Banyak bgt sebenernya program2 positif di Barat sana yg bagus dan bermanfaat, sayangnya pemerintah kita kurang concern di hal pendidikan kemasyarakatan (khususnya keluarga) spt ini. Padahal pendidikan pertama anak sblm terjun ke masyarakat adanya di keluarga.

Anyway, seiring waktu Fathima, Muhammad dan Aleena mulai besar, sudah bisa diajak diskusi, sdh bisa mengungkapkan perasaan hati. Alhamdulillah makin ngebuka mata Bibu, bahwa ada saat2 tertentu kita sbg orgtua memposisikan diri sbg teman mereka, sbg sahabat, bkn orgtua. Dengan begitu kita lbh “less expectation” ke mereka. Krn yg selama ini memacu amarah kita atas apa yg mereka perbuat, dikarenakan adanya pengharapan dr kita, pengharapan bahwa anak hrs bisa spt apa yg kita mau. Sementara kita, orgtua, punya ekspektasi yg tinggi. Kalo udh mulai pusing sm perilaku “pinter”nya mereka, yg selalu diinget sm Bibu brp umur mereka, selama itu lah mereka baru menjalani kehidupan. Hidup baru 8.5thn, 7thn, 4.5thn trs berharap bs berperilaku spt kita yg umurnya puluhan tahun? Hiks .. Sedih jadinya ..

Ga pantes marah-marah, ngomel-ngomel, apalagi sampe ngecubit, naudzubillah mindzalik sampe lbh dr itu .. Yang hrs kita lakukan sbg orgtua adalah membimbing mereka utk bs menjadi apa yg kita harapkan. Ketika mereka melakukan kesalahan, maka terimalah .. Mereka lagi belajar hidup ….

Salah satu cara ampuh Bibu skrg utk menahan diri supaya ga ngomel2 trs, dgn ksh “hukuman” ini ke anak2

image

Untuk Fathima krn sdh lebih dewasa pemikirannya, Bibu kasih hukuman nulisnya lebih dalam, bikin tulisan ttg apa kesalahan dia, kenapa Bibu ga suka, apa yg mau dia lakuin utk perbaikin sikapnya dan sikap apa yg dia mau dari Bibu. Biasanya abis nulis dan ksh masing2 waktu buat berfikir udahannya Bibu diskusiin permasalahannya. Alhamdulillah stlh bbrapa bulan Bibu terapin hal ini, Fathima jd lbh terbuka sm Bibu. Malah sempet ksh pesen “Bibu kalo Kaka lg marah, tolong kasih Kaka waktu dulu ya, biarin aja dulu Kaka ngambek.” Dan mmg bener, Fathima tipe yg cm sebentar aja marahnya, paling lama 20 menit, selama Bibunya bener2 ksh waktu buat dia me-time buat ngambek.

Hukuman ini so far yg paling baik yg Bibu terapin dirumah. Kenapa paling baik? Karena selain menghemat tenaga ngomel2, ga nghabisin stock pahala, nambah2in stock dosa, bikin anak sakit hati pula. Saat anak2 lg dihukum nulis Bibu bisa masuk ke kamar me-time nenangin diri. Selain itu hukuman ini jg bisa jadi ajang latihan nulis anak2. Dan apa yg mereka tulis secara ga langsung bs jadi doktrin buat diri mereka sndiri. Bayangin aja, suruh nulis berlembar2 hal yg sama, kqkqkqkq … Sukurrrrriiiiin 😜

Alhamdulillah selama ini blm pernah ditolak kasih hukuman ini, kali pikirnya daripada dapet omelan dari Bibu ples cubitan maut 😋

Diulangin lagi ga kesalahannya? Diulangin! 😅 Ya begitulah ya anak2, saat mereka salah, tugas kita orgtua menasihati dan menunjukkan mereka mana yg benar, bukan menghukumnya dgn hukuman yg berat dan menyakiti diri dan hati mereka ..

Jadi kepikiran buat nge-stock khusus lembar kerja “punishment” dirumah. Yang di print, dikasih garis biar belajar nulis rapih, ga naik gunung turun gunung. Serunya biasanya anak2 tuh peniru andal. Jadi sok dipilih Ibu2 mau anaknya nnti tipe tulisannya kaya apa? Times New Roman? Arial Narrow? Comic Sans? Dipilihkeun buat buah hatinya tercinta, biar belajar latihan nulis mirip kek di koleksi tulisan Microsoft Words 😋

“When your child throw you lemons, give them writing punishment, make a lemon juice, sit down and enjoy your me-time!”

source asli 

Reward Chart

0

Bismillah,

Alhamdulillah, setelah mggu lalu hampir tiap malam berkutat ngerjain Reward Chart,

image

akhirnya seminggu ini udh perdana dipake 😁 finally! Walopun standar gitu2 aja penampakannya, tp puas bgt alhamdulillah .. Terlebih ngeliat Kaka n Abang jg ga ketinggalan si Aleena jd semangat banyak2an ngumpulin si “Smile” 💓

Sempet bingung mikirin tempelan utk poinnya pake apa, tadinya mau pake stamp lucu yg di cap’in ke sticker bulet2 merk tom&jerry itu, eh pas ke toko buku dkt rumah nemu sticker 🙂 ini, jadilah sticker ini yg dijadiin “poin” .. Malah jd lbh terlihat menyenangkan dan bikin anak2 semangat ngoleksinya ..

image

Untuk tabel tasks’nya berhubung menyesuaikan board blacknya yg ga terlalu besar, dibikin hanya beberapa tasks yg mmg perlu di”genjot” aja, krn poin smile ini mmg diperuntukkan utk nntinya ditukar dgn rewards jadi dibagian yg anak2 butuh dikasih stimulus Bibu taro di dalam Reward Chart ini.

Contohnya “Morning Shower” , harinya sekolah aja disuruh mandi kudu kejar2an dulu, nah ini homeschooling, kejar2annya br kelar sore keknya 😅😷Jadi penting bgt ni ditaro di Reward Chart. Tapii poin smile hanya dikasih kalo mandi paginya ga lbh dr jam 7 pagi ..

Berikut daftar Tasks yg Bibu taro di Board Reward Chart : 🏡📚
– Morning Shower
– P.E (Physical Education aka Olahraga) / Sunbathing
– Dhuha Prayer
– Quran Remembrance
– Islamic Education
– Nap
– Today’s Study
– Worksheets/Workbooks
– Tahsin/Tahfidz
– Brush Teeth
– Before Sleep Activity

Olahraga bisa diganti sama Sunbathing, khususnya kalo Bibu lg repot bin males ngajarin senam etc 😋 biasanya Kaka Abang inisiatif sndiri ambil bangku n buku duduk ditaman dpn rumah, pnh jg kmrn main catur beduaan, kqkq

image

Shalat Dhuha shalat sunnah yg Bibu berharap anak2 biasakan diri mereka mengerjakannya setiap hari, krn banyak barakah didalamnya insyaa Allah

Quran Remembrance, baca quran tilawah bergantian dgn nulis Mushafku (buku utk belajar nulis surat2 al quran dlm bhs arab, beli di AQL Islamic  Center’nya Ustdz Bachtiar Nasir) sambil dibaca arti suratnya

Islamic Edu, pelajaran ttg Dien yg sesuai Quran dan Assunah tentunya, ini salahsatu muatan yg sulit didapat di sekolahan umum kebanyakan, even sekolah yg berembel Sekolah Dasar Islam Terpadu tuntunan shalatnya ada bbrapa yg ga sesuai tuntunan shalat Rasulullah. Yg plg common bgt, mslh niat shalat 😅 Salahsatu yg bikin excited sejak Fathima HS, Bibu bs meng”arsitek”an pelajaran yg msk kedalam otaknya ..

Nap/Tidur siang, nah kalo nyuruh mandi pagi sesi kejar2an ronde 1, nyuruh tidur siang ini ronde 2nya 😑 ya Allah ya Rabbana, klo disuruh tidur siang bikin emosi jiwak, apalagi si Abang “Abang ga suka tidur siang! Ga berguna, ga bs ngapa2in!” Berhubung tidur siang salahsatu sunnah Rasulullah saw jg, jd satu hal ini kudu dimasukin ke board juga

Today’s Study, tema pelajaran hari itu berdasarkan Lesson Plans yg (sedang) Bibu buat. Bibu lg coba buat tematik jd bisa berhubungan sm tema Islamic Education dihari yg sama. Biidznillah, lmayan menyita waktu dan tenaga tnyata bikin kurikulum, apalagi ditemani 1 bayi yg imut2 😩

Worksheets/Workbook, sesi latihan buat anak2 rangkuman dr pelajaran hari itu

Tahfidz/Tahsin, perbaikan bacaan quran (padahal Bibunya jg blm bener jg bacaannya 😅) bergantian dgn hafalan surat2, ini subhanallah ya, mmg bnr kata2 bijak yg blg “mengajarkan adalah cara terbaik utk belajar” semenjak nemenin anak2 hafalan surat2 Bibu otomatis jd bertambah jg hafalannya 😉alhamdulillah

Brush Teeth, nah ini ronde terakhirnya sesi kejar2an 😅

Before Sleep Activity, kalo lg ga cape Bibu suka cerita2 ttg apa aja sblm waktu tidur sm anak2, ya cerita jaman Bibu kecil, ceritain masa kecil anak2, apa aja bisa jd bahasan, klo udh asik ngedengerin suka pada maunya lgsg tidur, ga mau wudhu n “mandi ayat” spt yg Rasulullah contohin baca Ayat Kursi, dan 3 surat Qul, jd wajib distimulasi sm smileeeee ..

Reward Chart ini pas buat anak tipe Kinestetis yg aktif ga bisa diem 😅 Dengan adanya Reward Chart mereka terpacu buat mengerjakan task hari itu utk ngedapetin yg mereka mau. Konsekwensinya, Ibu sbg pendidik harus komitmen sama task dan reward yg dibuat.

NOTE : Shalat wajib 5 waktu ga Bibu masukkan ke dalam board krn tanpa Bibu ksh reward, anak2 wajib kerjakan :mrgreen: tentunya Bibu bantu ingatkan. Mandi sore juga ga Bibu masukin, krn kalo ga mandi sore, ga bebersih sblm tidur otomatis ga boleh bobo bareng Bibu, kqkq

Original Source, here

Asia’s Larget Educational Kids’ Fair

0

image

Minggu 24 Januari 2016

Bismillah,

Alhamdulilah kesampean jg Bibu n Ayah ajak anak2 ke acara Smart Kids Asia di hari terakhirnya. Cukup rame acaranya, tp ga penuh sesak, malah enak jd ga full bgt didalem dan bs santai liat2 booth2 yg ada 😄

Sayangnya lbh banyak booth jualan mainan2, walo ga sdkt jg yg jual mainan edukasi. Bibu berharap bisa dpt banyak info ttg kegiatan2/les2 yg mengasah minat anak.

Alhamdulillah tadi ada bbrapa booth kegiatan/kursus anak yg cukup menarik. Tapi dr bbrapa tadi, hanya 1 yg lokasinya dkt rumah. Globa/Art namanya. Mengasah bakat dan minat anak di bidang Craft2an. Fathima ni yg excited bgt, klo Muhammad lbh ke arah robotic kayana. Sementara Aleena msh jd follower, apa aja yg Kaka n Abangnya pilih, dia ikutin 😅

Lagi bergambar di booth Globa/Art

image

Globa/Art ini ada banyak cabangnya, yg terdekat dari rumah yg di Jl.Pemuda, Rawamangun, dkt Labschool katanya. Belum pernah engeh sih sm tempatnya yg mana.

image

image

☝ Beberapa kegiatan2 di Globa/Art yg bisa diikuti, sesuai bakat dan minat anak 👇

image

Biaya Course’nya td katanya kalo lgsg daftar di booth FREE Registration, kalo ke tmpt kursusnya lgsg Biaya Pendaftaram IDR 500k, Kursusnya IDR 1.350k/3 bulan. Jadwal kursus 1 minggu sekali. Enaknya jam kegiatannya bisa jam brp aja. Jadi kaya KUMON gitu ya. Anak bisa dtg kpn aja dia mau, menyesuaikan waktu dgn kegiatan lain diluar kursus. Lumayan worth it sih ya, berarti dpt 12x pertemuan.

Selain itu ada juga kursus Robotic, td sempat mampir ke booth’nya pas nanya lokasi lgsg mundur teratur, di Pesanggrahan Jakarta Barat, jauh benerrr, hehe ..

Muhammad main lego di booth Emco

image

Yak terakhir sebelum pulang, foto dulu buat kenang2an 🙂

image

See you next event Smart Kids Asia, insyaa Allah 👧👦🙆👶

Original Source, here

In time..

0

بسمللهرحمنرحم
اسلمالاكم ورمحتلله وبركته

Lord, forgive me only to seek upon you mostly when I’m in grieve condition..
Forgive me because I seek no redemption but often ask for forgiveness..

While flowers bloom upon, the time is short but memorable..
Barely we remembered how it grew, yet only bloom and wither engraved on our memory..
Many beneficials when it blooms and the leaves browned and fell while it withered..
How many on going cycles it swift around, it kept standing still await new moon coming..

We have yet grasped the meaning of life without first looking around surrounding..
There we shall see that we only stay for shortwhile..
There’ll be time for our rewards or punishment, it is up to us to choose which path we shall seek..
But as we see the horizon when the sun is sunsetting, we notice we only a glimpse of dot in the universe that means nothing without our pietyness to Allah..

Bahaya Menonton TV dan Kartun bagi Anak-Anak

0

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamu’alaikum Wr Wb,

Siapa sih yang tidak ingin anaknya bisa tumbuh sesuai zamannya, sesuai kata ahli hikmah Ali bin Abi Thalib Ra, “Didiklah anakmu sesuai dengan zamannya…” Anak adalah anugerah yang teramat indah bagi kita semua para orang tua sekaligus amanah dari Allah SWT untuk menjaga dan mendidiknya agar tumbuh menjadi Muslim yang baik..Betapa banyak orang tua memohon dan berdoa kepada Allah untuk diberikan momongan, namun apa daya takdir Allah masih berkata lain..Namun, bukan berarti dengan adanya anak kita merasa bangga, karena bukan hal yang mudah bagi kita untuk mendidiknya sesuai norma-norma Islam dan akhlak yang mulia. Terutama dimasa sekarang, yang menuntut anak kita didik sesuai zamannya dengan segala fasilitas-fasilitas yang memudahkan namun terkadang menipu.

Kita tidak boleh menyalahkan masa atau zaman, namun situasi dan kondisi yang ada pada saat ini sangatlah sulit untuk kita bisa mendidik anak-anak kita sesuai Islam. Terlebih ditengah kondisi masyarakat yang mengalami degradasi (kemerosotan) moral, nilai-nilai agama Islam yang tengah diabaikan begitu saja tanpa acuh, arus budaya barat yang serba permissive (serba bebas), dan ditambah lagi oleh peran media massa yang “sepertinya” tidak lagi mengabaikan asas kepatutan dalam menyebarkan informasi sesuai norma-norma etika, budaya, dan agama.

Berat memang menjadi orang tua, tetapi itulah indahnya hidup yang diberikan oleh Allah. Bagaimana kita bisa menjaga anak-anak adalah peran orang tua, bahkan peranan Ibu sebagai garda terdepan untuk anak-anak dari segi pendidikan. Ada kata mutiara dari bahasa arab, “Al Ummu madrasatul awlad”, atau dalam bahasa Indonesianya, Ibu adalah madrasah pertama bagi anak-anaknya. Untuk itu, tulisan ini saya persembahkan kepada para Ibu maupun calon Ibu, dan juga ayah sebagai kepala keluarga.

Dalam tulisan saya sebelumnya mengenai “Lady Gaga” yaitu “Benarkah Lady Gaga tidak berbahaya bila dibiarkan konser di Indonesia?” saya mengulas sedikit tentang bahaya subliminal message atau yang lebih dikenal sebagai pesan-pesan tersembunyi dalam suatu media komunikasi. Mungkin kita sudah banyak mengetahui bahwa semasa anak-anak dalam masa pertumbuhan sangat cepat dalam menyerap kondisi sekitar untuk dipelajari. Oleh karena itulah pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab baik itu mempunyai itikad business yang tidak baik maupun yang ingin menanamkan paham-paham yang bertentangan dengan Islam mengerti sekali kapan sebaiknya dalam mempengaruhi pikiran anak-anak kita, dan menggunakan cara apa.

Dalam era modernisasi seperti sekarang, peran media elektronik, baik itu televisi dan internet, sangat berpengaruh dalam ekosistem pembelajaran anak-anak. Tidak bisa dipisahkan antara anak-anak dengan televisi pada masa kecilnya. Namun apakah semua yang ditayangkan ditelevisi itu baik adanya? Ternyata tidak, karena pertama, televisi adalah suatu jenis media komunikasi elektronik SATU ARAH dalam mengirimkan pesan, tanpa bisa disortir. Anak-anak kita tanpa sadar hanya melihat, mendengar, dan menganalisa suatu informasi yang ditayangkan oleh televisi; dan kita tahu how exactly effective when audio and visual combined together as a method of communication. Apalagi dengan kesibukan kita saat ini, terkadang para orang tua dalam mendidik anak-anaknya seringkali tidak ada waktu, sehingga seringkali menyerahkan aktifitas anak-anak kepada televisi. Padahal sejak 12 tahun yang lalu, Journal of Pediatric Psychology telah mempublish peringatan tentang adanya bahaya adanya penyimpangan behavior anak-anak melalui media televisi dengan konten-konten yang tidak sesuai.

Kartun adalah salah satu jenis tipe ilustrasi 2D/3D yang sering ditampilkan ditelevisi dan sangatlah popular oleh anak-anak. Ternyata apa yang sering ditonton oleh anak-anak, yang kita sangka2 aman, ternyata tidaklah sepenuhnya benar. Mungkin ini terdengar sedikit mengada-ada bagi sebagian orang, tetapi bagi saya, saya himbau kepada para pembaca untuk mengecheck kebenarannya, toh tidak ada salahnya kan =).

Banyak sekali pesan-pesan negative yang tersembunyi dalam kartun populer dimasa lalu dan kini, yang sifatnya merupakan suatu itikad untuk memasukkan pemahaman yang menyimpang kepada anak-anak kita sedari dini. Berikut saya akan coba ulas beberapa yang bisa kita lihat bersama, sbb:

– Various subliminal Message on Cartoons

– Disney Subliminal Message

– New Disney Subliminal Message (Yang sekarang ada di cable TV)

– Disney female characters moral teachings to our kids

Apa yang kita bisa dapatkan dari semua itu:

– Sex

– Violence

– Simbol-simbol Illuminati

Gambar yang menyeramkan dari kartun-kartun yang kita kenal:

This slideshow requires JavaScript.

Ada tulisan bagus untuk menjelaskan lebih lanjut ttg sepak terjang Disney dalam subliminal message:

sila didownload disini

Mungkin banyak dari kita beranggapan bahwa hal tersebut tidak akan berpengaruh kepada anak2. Hal tersebut hanyalah kebetulan. Tetapi itu tidaklah mengubah fakta bahwa hal-hal yg ditunjukkan tadi memang ada. Bahkan kalau mau jujur, Disney seringkali dicomplaint oleh orang2 Amerika yang kritis karena hal2 tsb, walaupun sampai detik ini saya blm mendapatkan Disney dipersalahkan oleh Pengadilan. Maksimal yang Disney lakukan adalah recall DVD “Little Mermaid” dikarenakan ada gambar tidak senonoh (maaf..pendeta sedang ereksi) dan mengeditnya (Ada didalam gambar diatas).

Dan yang paling mengerikan adalah adanya teknik menggambar yang tidak senonoh diblur kan dengan gambar lain. Videonya bisa dilihat dibawah ini:

Bisa dibayangkan apa dampaknya apabila hal-hal seperti ini keexposed kepada anak-anak yang belum mengerti. Naudzubillahi min dzalik, yang ada mereka malah bisa permisive atau lebih tolerance kepada hal-hal seperti itu. Coba kita ingat-ingat dulu sewaktu saya masih SMA, sekitar tahun 1998-00 disekolah saya apabila ada wanita yang memakai rok diatas lutut maka akan mendapatkan peringatan lisan, selanjutnya masih lisan, dan yang ketiga adalah surat peringatan kepada orang tua. Tetapi sekarang, fenomena K-Wave yang sangat mewabah menjadikan hotpants menjadi “lumrah..”…artinya degradasi moral terjadi secara perlahan-lahan..dan saya yakin asal muasalnya salah satunya adalah dari hal-hal yang anak-anak tonton atau lihat sewaktu kecil, belum lagi ditambah arus budaya barat yang hedonis yang tidak dibendung oleh pemerintah.

Saya mohon kepada pembaca diluar sana untuk lebih concern terhadap hal-hal ini, Allah mengamanahkan kita untuk menjaga dan mendidik anak-anak kita…mari kita bentengi keluarga kita dari unsur2 asing yang mengkhawatirkan, untuk membuat peradaban Islam yang lebih baik di masa depan, aamiin

;