Banyak Anak = Banyak Bantuan

0

Bismillah

Assalamu’alaikum

Baru kali ini melihat perkembangan Homeschooling ini itu ini itu nya (maap gk tau termnya hahaha) dan ternyata menarik juga lho buat anak-anak. Karena namanya anak-anak ya agak sulit untuk menarik perhatian mereka belajar mandiri or doing chores ya..jadi kudu ada stimulus biar mereka mau. Selamat membaca, semoga bermanfaat insyaallah ^^

Barakallahu fiik,

Wassalamu’alaikum

 

Bismillah,

Pilihan utk tdk menghadirkan Asisten Rumah Tangga dirumah selama hampir 3thn belakangan justru mendatangkan banyak hikmah buat Bibu, anak2 dan ga terkecuali Ayah. Walopun saat bbrapa bulan pertama setelah ditinggal kawin ART kesayangan, lumayan bikin encog pegel linu badan 😅 alhamdulillah seiring waktu, Bibu n Ayah malah jd punya ritme sendiri utk ngerjain daily chores bagiannya masing2. Start dr bangun tidur pagi, abis shalat dan mandi, Bibu bebenah tmpt tidur dll, Ayah bantu beresin cucian, buangin sampah keluar dan ga jarang bantu sapu pel juga 😁

Alhamdulillah saat ini Bibu dikasih kesempatan sm Allah utk fully ngedidik anak2 dirumah, Fathima & Muhammad khususnya (Aleena pagi – siang msh Kindergarten), moment yg tepat buat Bibu ngajarin mereka salahsatu Life Skillyg kelihatannya sepele, tp sebenernya perlu dan penting untuk dilatih dr kecil 🙂

Selain Board utk Reward Chart beberapa hari kmrn Bibu bikin Board Daily Chores untuk Fathima, Muhammad & Aleena.

Chores Chart yg Bibu buat ini terinspirasi dari blog Confession of A Homeschoolersalahsatu blog yg Bibu jadikan rujukan utk kegiatan HS anak-anak. Selain info ttg seputaran  Homeschooling, kita juga bisa dapetin banyak Free Printable disanasalahsatunya Chore Cards untuk mengakomodasi keperluan Board Daily Chores yg Bibu buat ini.

Sebenarnya ada banyak pilihan bentuk DIY Chores Cart yg diposting banyak Ibu2 kreatif diluar sana, salahsatunya yg berbentuk tulisan seperti ini,

image
Cuma sayangnya, yg model tulisan gini aga kurang menarik dan dilirik Fathima, Muhammad & Aleena. Mereka lbh suka yg terpampang nyata ditembok, biar bisa saling show off 😅. Memanfaatkan jiwa persaingan dirumah yg cukup tinggi, Bibu pilih model Interactive Kid’s Chores Cart ini buat jadi booster anak2 utk ngerjain pekerjaan rumah, seperti : nyapu, ngepel, ngelap2, cuci piring dlsb.

Bahan2 yg diperlukan utk Board Daily Chores :

  • Clear Board dr bahan plastik (Duh Bibu lupa nama jenis boardnya apa, maap)
  • 7 Gelas Plastik (yg biasa dipake buat es doger gitu, Bibu beli di pasar dkt rumah) dikalikan jumlah anak kalau anaknya lbh dari 1, Bibu 3 anak x 7 gelas jd 21 gelas
  • 1 Gelas Kertas motif bebungaan (beli dipasar jg), dikalikan jumlah anak juga
  • Kertas A4 + Printeran
  • Double Tape (yg tebel merk 3M)

Setelah semua bahan2 ada, hal pertama yg dilakukan print nama anak, nama2 hari (Bibu pake fonts type ; chalkduster biar lebih “sekolahan”, hehe. Setelah itu ditata semua bahan2 yg sdh ada sesuai dgn penampakan Board Bibu. Kecuali kertas2 nama dlsb, khusus gelas plastik Bibu nempelinnya pake double tape 3M yg tebel itu, biar lbh pakem.

Lalu yg terakhir, print Chore Cards di blog Confession of A Homeschooler yg td Bibu cerita. Supaya awet  chore cards‘nya setelah di print dirumah, Bibu laminating lagi.

Versi Chore Cards yg dibuat di blog itu sebenernya aga ribed ya, hehe .. For saving time Bibu bikin versi simple’nya. Ga semua cards yg dia buat Bibu print. Bibu hanya print yg diperlukan aja. Dan mmg kekurangannya Free Printable kita mau ga mau pake yg mmg sdh disediakan krn jarang yg dikasih versi pdf yg bisa di edit2. Menurut Bibu setiap rumah, setiap keluarga, punya aturan mainnya sndiri, dalam artian, aturan di keluarga si A belum tentu sama dgn aturan keluarga si B, begitu jg dengan si C dan D dst. Sbg contoh printable chore cards dr blog ini ga semua bisa Bibu terapin ke Fathima, Muhammad n Aleena. Selain kurang details, ada bbrapa yg ga diperlukan jg spt : Walk Dog, Feed Dog, Scoop Poop (buang eek anjing) lol. Dan bbrapa chores spt  : Take a Nap, Complete School Work etc Bibu masukinnya di Reward Chart. Sambil menunggu waktu nnti bisa buat sndiri Chore Cards yg pas buat anak2, Bibu print dari blog ini dl dan print yg diperlukan aja.

Untuk sistem  penerapannya jg Bibu ga ngikutin spt di blog‘nya. Daily Choresversi Bibu setiap harinya nnti ada pembagian tugas masing2 anak. Yang sdh dibikin jadwal random sebelumnya (biar ga ribut rebutan mau ngerjain yg ini yg itu). Sebagai “upah” setiap 1 pekerjaan di upah 500 perak, underpaid bgt yaa, Emak tega, hahahha .. Sebenernya yg Bibu terapin ini lebih utk membooster dan membiasakan anak terjadwal utk bantu2 pekerjaan rumah. Sementara fee‘nya utk pelajaran tambahan buat mereka, bahwa akan ada saatnya nnti dimana utk mendapatkan uang mereka harus earn it, hrs ada usaha yg dikerjakan utk bs mendapatkannya. Kebetulan mmg anak2 blm ada yg Bibu ajarkan ttg uang, juga blm pernah menerapkan uang mingguan/bulanan, kecuali uang jajan harian  waktu kmrn2 sekolah, itu pun jarang krn lbh sering dibawakan bekal. Jadi pas bgt ni momentnya utk sekalian ksh pelajaran ttg manajemen uang (padahal Ibunya jg blm lulus2 pelajaran manajemen uang dr Ayah *tepokjidat)

Sebenernya mmg ada banyak pro kontra ttg “perlu atau tdknya fee utk anak yg membantu pekerjaan rumah” salah satunya dibahas disini Should You Pay Your Children To Do Chores? . Menurut Bibu mmg harus dibedakan antara uang mingguan/bulanan utk keperluan anak2, dgn upah dari pekerjaan rumah yg mereka lakukan ini. Dengan adanya Chores Cart ini bs jadi start awal utk kita Ibu memulai memperkenalkan/memberi pelajaran ttg uang sekaligus perlunya membantu pekerjaan rumah.

Penting untuk selalu diingatkan ke anak kalau pekerjaan rumah adalah hal wajib yg harus dilakukan setiap anggota keluarga dirumah, dengan atau tanpa adanya upah untuk mereka. Karena upah dr Allah berupa pahala jauh lebih berharga dari berapapun besarnya upah yg mereka dapatkan.

 

 

Source asli